IKLAN

 

Taksonomi

 

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata

Class: Actinopterygii

Order : Perciformes

Suborder : Acanthuroidei

Family : Ephippidae

Genus : Platax

 

 

Ikan telinga gajah ini dikategorikan dalam nama ikan-ikan yang pelik, yang turut disenaraikan dalam perkongsian portal umpan dengan judul ikan-ikan bernama unik. Yang pasti, kita menamakan sendiri ikan ini tanpa mencedok nama Inggerisnya iaitu batfish (ikan kelawar).

 

Selain daripada nama tempatannya yang merujuk kepada organ pendengaran haiwan mamalia darat terbesar, ikan telinga gajah turut digelar tudung periuk atau manchung laut di beberapa tempat tertentu.

IKLAN

 

 

Platax teira

 

Ikan telinga gajah dikategorikan dalam keluarga spade fishes, batfishes dan scat atau Platacidae. Ia bernaung di bawah genus Platax dan terdapat banyak spesies bernaung di bawah genera ini.

 

Di perairan Malaysia terdapat tiga spesies telinga gajah yang ditemui iaitu Platax orbicularis, Platax teira dan Platax pinnatus. Walau bagaimana pun hanya spesies P. orbicularis yang popular khususnya di kalangan pemancing kerana hanya spesies ini yang boleh dipancing.

 

IKLAN

Platax Pinnatus

 

Sementara spesies P. teira dan P. pinnatus hampir pasti tidak berminat dengan umpan walaupun banyak berlegar di permukaan air di kawasan unjam. Kedua-dua spesies yang `tak makan pancing’ ini boleh dikenali dengan memiliki sirip dorsal yang lebih panjang dan menonjol keluar.

 

Morfologi

 

Ikan telinga gajah dikelaskan sebagai ikan bermulut kecil. Ia jelas ketara berbanding saiz badannya yang besar, lebar dan berisi tebal. Badan ikan ini berwarna coklat dan putih berbelang dari mulut hingga ke pangkal sirip pektoral.

 

Warna yang hampir sekata selepas sirip pektoral dan kembali berbelang berdekatan dengan pangkal sirip kaudal. Ia memiliki sirip pelvik umpama lawi melengkung memanjang ke belakang dengan asas kekuningan dan ada juga kelihatan kecoklatan.

 

Platax Batavianius

 

Ikan telinga gajah turut memiliki bahagian pangkal ekor atau caudal peduncle yang tegap dan padu bentuknya. Memiliki sisik halus dan mempunyai bonggol tulang pada bahagian belakang. Ia mampu membesar panjang sehingga 50 cm namun saiz purata yang mudah ditemui kurang dari 6 kg.

 

Habitat dan tabiat

 

Ikan telinga gajah juvenil gemar mendiami kawasan perairan cetek estuari malah turut menyusur masuk ke sistem sungai yang masih dipengaruhi saniliti tinggi. Lazimnya mereka bergerak secara berkumpulan kecil dan sesetengahnya secara individu.

 

 

Telinga gajah dewasa pula lebih menggemari kawasan pinggir pulau yang berkarang atau berstruktur seperti tukun kapal karam. Lokasi tumpuan biasanya berkedalaman sehingga 50 meter. Mereka biasanya bergerak secara berkumpulan yang lebih besar bagi mengatasi ancaman dari pemangsa dan untuk menakluk sesuatu kawasan dengan lebih mudah.

 

Ikan telinga gajah menjadikan ikan-ikan kecil, krustasi dan alga sebagai diet utamanya. Lantaran daripada tabiat pemakanannya itulah ia turut boleh dipancing dengan menggunakan dedak ayam sebagai umpan alternatif bagi penggemar memburu spesies yang mampu memberikan tentangan yang padu lagi mendebarkan.