IKLAN

 

Kawasan yang sering kali diminati si jenggo ini ialah kawasan yang berkayu dan berbatu dan air sungai haruslah dalam keadaan cuaca yang panas dan tidak hujan selama 3 ke 4 hari. Si jenggo ini juga bergantung dengan faktor air jika air terlalu keruh peluang untuk menaikkannya adalah terlalu tipis.

 

Hari itu keadaan sungai tenang dan air pun tidak berapa keruh memang sesuai untuk menjenggo. Kami menggunakan umpan seperti umpon-umpon (perumpun) dan cacing tanah. Umpan inilah paling mujarab digunakan di sini. Jika ada jenggo di kawasan itu boleh dikatakan pasti pasti dapat strike.

 

IKLAN

Kami dengan tenang menuju menuju ke port yang paling diminati oleh si jenggo. Perjalanan memakan sedikit masa dengan menggunakan perahu kecil dan menggunakan enjin bot 3hp sahaja. Kami pun tidak terburu-buru. Pancing rilek-rilek santai saja.

 

Trip kami menggunakan 3 buah perahu ini boleh dikatakan berjaya juga. Kami dapat menaikkan sebanyak 5 kg lebih jenggo. Kami pun amat gembira dengan hasil yang kami dapat dan orang rumah juga dapat merasa. Selain dari itu trip kami kali ini membuktikan sungai pekan Kanowit Sarawak ini masih berpotensi untuk pancingan udang galah. Sekiranya tau lubuk si jenggo berada pasti dapat hasil yang amat memuaskan hati.

IKLAN

 

Dalam trip ini Hamzi Muris paling bertuah kerana dapat menaikkan sepit biru bersaiz mega atau nama panggilan kami `apek’. Selain udang galah, ikan belida turut memakan umpan umpon-umpon yang digunakan. Paling rare yang saya dapat ialah warna si jenggo ini lain dari yang lain pertama kali saya dapat menaikan warna si jenggo ini hitam semuanya.

 

Untuk santapan bersama keluarga tersayang syukur Alhamdulillah rezeki menyebelahi kami ini. Dengan in kami mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada Majalah Umpan sudi berkongsi pengalaman dengan kami Insyallah lain kali kita akan berjumpa lagi dan kongsikan pengalaman memancing ini.