Untungnya jadi kaki pancing yang tinggal berdekatan muara. Saban masa dihabiskan memancing di sana. Walau ada masa beberapa sekali pun.

Masih sempat untuk melabuhkan joran. Kalau yang tinggal di Lembah Kelang, kolam komersial menjadi tumpuan, memanjangkan lagi sengih taukeh kolam.

 

Mahu tidaknya, pelanggan datang bertambahlah kutipan harian. Di muara yang ditambak batu, tidak ada taukeh yang menanti untuk mengutip duit tol.

Semuanya percuma. Yang perlu dibawa hanyalah peralatan memancing dan umpan.

baca juga tip memancing pulau berbatu

 

 

Muara sungai yang mempunyai benteng pemecah ombak selain mengawal hakisan menjadi struktur konkrit terbaik sebagai tempat perlindungan ikan.

Teritip yang melekat pada batu menjadi sumber makanan selain daripada sumber yang dihanyutkan dari sungai ketika air sedang menyongsong surut.

 

Kita jangan anggap ikan tidak ada di celah-celah batu kerana sebarang makanan yang melintas di hadapan akan disambar.

Peluang ini mestilah digunakan sebijaknya untuk mendapatkan ikan di muara. Tidak perlu mengangankan ikan saiz besar dengan membuat balingan jauh ke tengah, yang akhirnya musnah apabila tersangkut pada batu.

Praktikkan di kawasan beberapa kaki saja dari tempat anda duduk memegang joran kerana potensi yang ada tidak ramai yang sedar.

 

baca juga rahsia pancing kerapu celah batu

 

Di sebelah Pantai Timur Semenanjung Malaysia, benteng pemecah ombak diwujudkan kerana masalah hakisan berlaku dengan teruk.

Setiap hujung tahun, angin monsoon yang kuat beserta ombak besar sering menjadi malapetaka yang amat ditakuti.

 

Setiap kali bencana alam semulajadi ini datang, bentuk daratan sedikit sebanyak menerima kesan.

Selain daripada kelebihannya mengawal hakisan, ia juga bertindak sebagai rumah ikan yang baru dan lebih selamat walaupun bahayanya tetap ada dari daratan.

 

 

Proses perubahan ala mini sebenarnya membuatkan manusia berfikir untuk mewujudkan bentang dan tanpa disedari, juga telah mewujudkan sarang ikan yang akan menjadi salah satu tempat tumpuan kaki pancing saban hari.

 

Kebiasaannya, spesies yang dicari di muara tentunya yang bersisik seperti siakap, siakap merah dan kerapu.

Di pasaran, spesies ini mempunyai harga yang tinggi dan menjadi buruan kaki pancing muara.

Pelbagai teknik pancingan digunakan seperti penggunaan gewang hinggalah kepada umpan semulajadi yang masih menjadi pilihan.

 

 

Ada yang tidak sedar, bongkah-bongkah batu yang dipijak ketika melabuhkan pancing menjadi sarang persembunyian terbaik bagi ikan-ikan kecil.

Yang bersaiz besar menanti di ruang yang lebih terbuka, mencari peluang terbaik membuat serang hendap.

 

Kaki pancing lebih banyak yang memilih untuk membaling umpan jauh ke tengah dasar, mencari habuan bersaiz besar walaupun kadang-kadang keluarga ikan bermisai yang melahap umpan.

 

baca juga umpan popular ikan kuku

 

Lebih parah lagi, mata kail yang digunakan sering tersangkut pada batu dan kaki pancing terkial-kial menarik tali bertujuan melepaskannya.

Cara ini lebih banyak membuang masa kerana selepas itu terpaksa membuat perambut baru dan bagi yang sudah membawa perambut spare, masa boleh dijimatkan.

 

Tetapi, dapatkan kita bersabar dengan kerenah yang sering saja berlaku itu? Sekali nak periksa umpan, terpaksa menarik batu dahulu dan keadaan ini sebenarnya merimaskan.

 

Satu cara terbaik bagi saya ialah memancing tanpa menggunakan batu ladung dan membuat balingan yang jauh. Cukup sekadar apa yang berada di depan mata dan juga di celah-celah batu yang dipijak.

 

 

Di situ juga tidak mustahil untuk menemui spesies kegemaran kerana pemangsa yang sedang menanti makanan melintas di hadapannya. Kaku dan tidak bergerak di sebalik batu tanpa disedari.

 

Seperti teknik casting, kita perlu banyak membuat balingan dan gerakan dalam mencari kawasan yang berpotensi dapat menghasilkan ikan.

Cara memancing kawasan batu ialah sekadar menghulurkan umpan di celah-celah batu atau menghanyutkan saja umpan.

 

Cara ini dirasakan lebih berkesan kerana umpan yang dihulurkan bertindak seperti makanan yang jatuh atau hanyut dan tersekat-sekat mengikut aliran air.

(Sumber: Che Hasruddin)

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan

Tinggalkan Komen