IKLAN

 

Lazimnya apabila pulang bercuti di kampung halaman di Terengganu, terutamanya cuti perayaan, akan pastikan peralatan memancing tidak ketinggalan. Kebiasaannya juga peralatan memancing tersebut tidak terusik sehinggalah kembali ke Lembah Kelang. Sebaliknya bila tidak membawa sebarang peralatan, tatkala itulah ada rakan yang pelawa sertai trip memancing.

 

Lama juga saya meminta ruang untuk berfikir. Meskipun diberi jaminan segala peralatan akan dibekalkan namun kepuasan menggunakan peralatan sendiri biarpun harganya lebih murah berbanding peralatan pinjam. Hanya setelah mendapat tahu trip ini akan disertai oleh Asri dan Nafiez, dua orang pemancing tenggiri handalan di Dungun, saya berusaha juga mencari sedikit kelengkapan untuk jigging tenggiri bagi menyertai trip tersebut.

 

Hasil Aiman dan Asri

 

IKLAN

Trip jigging di luar perairan taman laut Pulau Tenggol, Dungun ini lebih kepada sesi ulangan trip hampir setahun yang lalu. Bezanya cuma pada ahli trip. Saya, Tamizam dan Nahar (pemilik bot) adalah ahli trip asal manakala Asri, Nafiez dan Aiman pula ahli baru menggantikan tiga ahli lama. Pada trip yang lalu kami gagal mendaratkan tenggiri berikutan lubuk-lubuk berpotensi lebih banyak didiami saudara rapatnya bergigi tajam, alu-alu.

 

Trip bermula agak lewat berikutan mengalami sedikit masalah teknikal berkaitan dengan bateri bot namun sesi memancing bermula dengan agak memberangsangkan. Di lubuk kedua, Nafiez membuktikan kehandalannya apabila berjaya menewaskan seekor pemangsa. Namun ia bukanlah ikan sasaran sebaliknya seekor alu-alu yang kurang dialu-alukan kehadirannya.

 

IKLAN
Nafiez

 

Tidak lama berselang, Aiman selaku pendatang baru dalam dunia hanyir ini membuktikan pengalaman sahaja tidak cukup untuk memperoleh tenggiri. Kalau sudah bukan rezeki, strike banyak kali pun belum tentu berjaya mendaratkannya.

 

Begitulah yang dialami oleh kami yang lain beberapa kali berhadapan dengan kekecewaan tewas ketika sedang bertarung. Macam-macam rintangan yang dihadapi dan bukan sedikit jig yang terkorban termasuklah yang tersangkut pada unjam atau bangkai kapal.

 

Setelah Nafiez berjaya juga mendaratkan seekor lagi tenggiri, lubuk-lubuk lain yang digeledah seperti ketiadaan tenggiri. Berikutan cuaca berangin semenjak dari pagi malah kian menderu pada waktu petang yang menyulitkan situasi untuk memancing dengan selesa, mahu tak mahu terpaksalah tempoh memancing dipendekkan. Biarpun tidak banyak tenggiri yang berjaya ditewaskan, namun kami berenam semuanya berjaya pulang dengan selamat dan bebas dari membangau.

 

Hasil seharian