Menurut satu kajian, terdapat sekurang-kurangnya 6 jenis ikan yang mengandungi zat yang kurang bagus untuk badan. Berikut merupakan ikan yang diperlu dielakkan dari memakannya.

 

Secara umumnya ikan-ikan yang disenaraikan di atas tidak disarankan untuk pengambilannya kerana rata-rata habitat mereka telah dicemari pencemaran manusia. Namun ikan-ikan di atas lebih menjurus kepada ikan yang berasal dari perairan Eropah dan Amerika. Sementara untuk jenis ikan yang sama dan hidup di perairan negara, ikan-ikan tersebut disahkan selamat untuk diambil sebagai makanan.

 

Ikan Minyak (Oilfish)

Oilfish atau ikan minyak mengandung zat gempylotoxin, sejenis zat yang terkandung dalam lilin. Zat ini sangat sukar untuk dimetabolisme oleh tubuh. Meskipun racunnya tak begitu membinasakan tubuh, tetapi pengambilan dalam jumlah yang banyak boleh menyebabkan gangguan pencernaan. Untuk mengurangi kadar gempylotoxin, ikan ini sebaiknya digoreng hingga kering atau dipanggang dalam waktu lama.

 

IKLAN

Ikan Keli Afrika

Ikan keli Afrika dapat membesar dengan cepat dan dengan saiz yang besar juga. Untuk mempercepatkan tumbesaran, ada penternak yang mementingkan keuntungan dengan memberi makan ikan ternakan ini dengan hormone tertentu. Ia menjadikan ikan-ikan tersebut membesar dengan tidak wajar. Walau bagaimana pun ikan-ikan keli Afrika yang hidup di alam semulajadi tetap memiliki kandungan gizi yang baik untuk badan.

 

Ikan Makerel

Makerel adalah sebutan bagi sekelompok ikan laut luas yang terdiri dari beberapa ahli dari famili Scombridae. Dalam satu kajian didapati ikan ini cenderung mengandungi logam merkuri. Makerel di Lautan Atlantik dianggap paling banyak mengandungi merkuri. Jadi, ada baiknya anda tidak memakan ikan jenis ini terlalu banyak.

 

Ikan Tuna

Sebagaimana Makerel, ikan yang memiliki gaya hidup secara berkumpulan ini juga mempunya kandungan merkuri. Terutamanya tuna sirip hitam dan sirip biru. Ikan ini jenis ini juga tidak boleh dimakan secara berlebihan.

 

Ikan Tilapia

Di sebalik kelazatan ikan tilapia, rupa-rupanya ia mengandungi konsentrasi lemak yang berbahaya. Menurut kajian terperinci, kandungan lemak berbahaya yang dikandungi ikan tilapia setinggi kandungan lemak pada daging babi. Terlalu banyak pengambilan ikan ini akan menambah kadar kolesterol dan membuatkan tubuh menjadi sensitif terhadap alergi.

 

Ikan Belut

Belut termasuk dalam kategori jenis ikan yang mengandungi banyak lemak. Belut tersenarai dalam catatan ikan berbahaya kerana kebanyakan belut sekarang hidup dengan menyerap sisa industri pertanian. Spesies belut di Amerika telah dinyatakan mempunyai racun yang tinggi. Sementara, belut Eropah dianggap berbahaya kerana dicemari merkuri dalam jumlah yang besar.