IKLAN

 

Sebarau merupakan ikan air tawar yang tergolong dalam keluarga besar Cyprinidae (carp/kap). Perbezaan luaran yang ketara antara sebarau dengan spesies lain dari keluarga kap ini adalah wujudnya satu jalur hitam menurun dari dasar anterior sirip dorsal ke sirip anal. Secara saintifik, sebarau jenis ini dikenali sebagai Hampala macrolepidota.

 

Sebarau besar yang melebihi 30cm panjang lebih digemari kerana mempunyai tulang yang kurang berbanding sebarau kecil. Di kalangan pemancing, kehebatannya bersaing dan kerakusan apabila menyambar umpan lebih memberikan kepuasan.

 

 

Sifat agresifnya itu membolehkan ia diklasifikasikan sebagai ikan yang sangat garang, setanding toman walaupun saiznya lebih kecil.

 

IKLAN

Umumnya ikan sebarau gemar mendiami sungai-sungai jernih dengan air yang mengalir serta dasar berpasir dan sedikit berlumpur. Ia boleh ditemui di semua zon sungai, dari kawasan pertemuan antara air tawar dan air masin hingga ke zon paling hulu.

 

Melalui kajian, taburan sebarau berbeza mengikut saiznya. Juvenil bersaiz kurang dari 10 cm biasanya lebih menggemari sungai cetek yang berbatu dengan aliran air deras. Apabila mencapai saiz antara 11 cm hingga 20 cm, ia mula berpindah ke habitat yang lebih luas, berair jernih dan mengalir dengan perlahan.

 

 

IKLAN

Kawasan yang bertakung dengan kedalaman melebihi 3meter, berdinding dan berdasarkan batu dan sedikit lumpur dengan aliran air yang perlahan pula menjadi pilihan sebarau melebihi 21cm. Kawasan kediaman ikan-ikan dewasa yang bersaiz besar ini lazimnya dikenali sebagai lubuk.

 

Kebanyakan sebarau dewasa mendiami lubuk-lubuk di hulu sungai yang terdapat ranting pokok tenggelam sepanjang hari. Keadaan ini turut memberi cabaran kepada para pemancing kerana cabaran memburu sebarau bermula dari masa mencari kawasan pemancingan strategik lagi.

 

 

Untuk mencari lubuk sebarau, pemancing mungkin perlu berjalan beberapa jam mengharungi sungai berbatu dan berair deras menuju ke hulu sungai. Oleh itu, pemancing bukan sahaja perlu perlu mempunyai kecekapan mengendalikan peralatan memancing tetapi juga perlukan ketahanan fizikal dan mental yang tinggi.

 

Di samping itu, ikan sebarau juga amat sensitif terhadap bunyi-bunyi yang ganjil. Pemancing perlu berhati-hati agar segala tingkah laku dan pergerakan tidak mengganggu ikan.

 

 

Sehinggakan ada pendapat yang mengatakan bahawa warna pakaian juga perlu dititik-beratkan apabila hendak memburu sebarau sebagaimana keadaan apabila memburu ikan kelah. Pakaian yang cerah boleh dikesan ikan yang berada di dalam air.