Lokasi yang ingin saya ketengahkan kali ini terletak di pinggiran negeri Selangor dan amat popular di kalangan pengilat serta kaki pancing dasar kerana berada berdekatan Lembah Klang. Kawasan tadahan air berkeluasan 1,500 ekar ini telah siap dibina pada tahun 1986 dan berkedalaman antara 17 – 35 meter dan merupakan antara sumber air bagi Lembah Klang dan sebahagian besar negeri Selangor.

 

Kunjungan kali pertama saya ke kawasan tadahan air ini kebetulan untuk merasmikan enjin Mercury 5 kuasa kuda yang baru dibeli oleh Zaini. Kunjungan ini juga disambut dengan hujan seawal jam 9 pagi dan berlarutan hingga ke petang. Namun itu tidak melemahkan semangat kami bertiga pada hari tersebut.

 

 

Di beberapa suak kami menemui satu kawanan anak toman yang masih kecil dan kelihatan sepasang induk yang mengiringi kawanan tersebut. Tanpa berlengah lagi pelbagai gewang permukaan dan selaman dalam kami hulur namun tidak membangkitkan rasa amarah kedua induk tersebut malah langsung tidak mahu menghentam gewang-gewang kami.

 

Sehingga tengah hari kami masih lagi belum dapat menaikkan toman gadang kecuali saudara Apit yang berjaya mendaratkan seekor toman bujang berskala 1kg dengan kaedah yang kami gelar di sini ‘Drive Thru Casting’ iaitu dengan cara menghantar ‘buyun’ @ katak rambutan dan buzzbait sehampir yang boleh dengan tebing sambil bot dipandu secara perlahan menyusuri tebing tasik.

 

Apabila perut semakin berbunyi ditambah pula dengan kesejukan berhujan dari pagi, kami mengambil keputusan untuk berehat di spot yang saudara Zaini gelarkan ‘Port Air Terjun’ kerana terdapatnya sungai kecil berair terjun yang mengalir masuk ke kawasan tadahan air ini.

 

 

Sambil menghampiri spot tersebut secara perlahan-lahan kami turut menghantar gewang-gewang permukaan, manalah tahu sekiranya ada pemangsa yang sedang menghendap di sekitarnya.

Setelah mendarat di tebing, di satu sudut bereba kayu tumbang saya perhatikan seperti kelibat ikan yang baru disambar oleh sesuatu di dalam air.

 

Selepas beberapa ketika, seekor tilapia belang bersaiz dua tapak tangan yang hanya tinggal separuh timbul berhampiran reba tersebut dan sejurus itu juga saya terpandang sekilas ikan toman yang begitu besar saiznya timbul bersebelahan tilapia tersebut.

IKLAN

Saya tanpa berfikir panjang terus menghantar gewang Lucky Craft Gunfish 95 yang kebetulan memang siap tersedia diset pancing saya.

 

Satu sambaran kuat diperoleh sebaik sahaja gewang tersebut mencecah air namun sambaran tersebut tidak mengenai sasaran. Saya mainkan kembali gewang saya tersebut dan sejurus itu jugalah toman yang sama menyambar sekali lagi dan kali ini tepat mengenai gewang!

 

 

Berlakulah adegan tarik-menarik yang begitu mencemaskan daripada penghuni dasar dan saya menahan sedaya yang termampu.

 

Namun nasib tidak menyebelahi saya kerana hanya mampu bertahan selama 10 saat sahaja di mana shock leader berkekuatan 30lb saya putus begitu sahaja dikekah gigi toman gadang tersebut dan menelan gewang kegemaran saya. Lebur RM50!!!

 

Aksi Selepas Rehat

 

IKLAN

Setelah selesai sesi mengisi perut dan solat, kami menyusuri semula sebahagian lagi kawasan tadahan air ini sambil ditemani basah hujan dan kesejukan. Di satu sudut berstruktur kayu tumbang, Apit yang menggunakan buzzbait menerima sambaran agak kasar.

 

Hampir 2-3 minit perlawanan seekor toman bunga berskala 1.5kg berjaya didaratkan. Setelah gambar dan hasil timbangan diambil, toman bunga tersebut dilepaskan semula ke habitat asalnya dengan senyuman lebar hingga ke telinga kerana telah berjaya mendapat lesen penuh bagi spesies kepala ular ini.

 

 

Sehingga lewat petang tiada lagi sebarang sambaran yang kami perolehi kecuali seekor toman bujang yang menghentam buyun saya, jadilah daripada ‘kumpau’ serta sebagai lesen saya di sini. Namun semasa bot perlahan-lahan menyusuri highway dalam perjalanan pulang, mata kami terpandang kepada satu kawanan anak yang agak besar kelompoknya.

 

Zaini dan Apit serentak menghantar gewang permukaan serta gewang selaman dalam namun kedua-duanya tidak memperoleh sambaran. Giliran saya pula menghantar pencil Combat Gigantes berwarna kuning apabila kawanan anak toman tersebut menimbul semula.

 

Sekali lagi, sebaik sahaja gewang mencecah permukaan air, 2 ledakan serentak yang begitu kuat menyambar dan tali utama terus tegang. Sistem tegangan kekili yang hampir 85% telah saya ketatkan terus-menerus memuntahkan tali dari gelendong. Hampir 5 minit pertarungan namun akhirnya memihak kepada induk toman tersebut kerana berjaya menyelinap di celahan kayu di dasar tasik malah menguncupkan mata tiga berkekuatan 3X.

IKLAN

 

 

Dua kali saya kempunan untuk mendaratkan toman gadang pada kunjungan pertama ini. Setelah kejadian rabut kedua tersebut tiada lagi sebarang sambaran kami terima dan kami pulang sambil menyimpan hasrat untuk kembali lagi ke sini.

 

Kunjungan Ulangan

 

Kunjungan ulangan dirancang tidak lama selepas kunjungan pertama dan kami bertiga kembali semula dengan misi yang sama untuk menumpaskan sang mama. Kebanyakan suak sama pada kunjungan yang lepas, kami ‘repeat’ semula dan turut menemui satu suak baru umpama nursery toman di mana banyak kelompok anak toman kami temui di sini.

 

Kunjungan kali ini berpihak kepada Zaini kerana berjaya mendaratkan dua ekor mama toman berskala 4-5kg dengan berpelurukan Rapala Fat Rap warna Fire Tiger. Apit juga berjaya mendaratkan seekor lagi kerandang yang agak kasar sekali lagi dengan menggunakan buzzbait jenama Ofmer.

 

 

Saya pula setelah rabut seekor mama pada awalnya namun akhirnya dapat juga mendaratkan seekor mama setelah mengacau kawanan anak toman yang masih merah yang menimbul berhampiran tebing di satu bahagian suak dan seekor lagi di tengah highway pada kunjungan ketiga saya di sini.

 

Kami begitu teruja kerana kunjungan ulangan kali ini membuahkan hasil yang begitu baik. Yang lebih membanggakan adalah kami tidak perlu memandu jauh hingga ke Temenggor ataupun Kenyir untuk mendapatkan hasil yang lumayan sebegini.