Hari Raya Aidilfitri baru beberapa hari berlalu. Baki cutiku masih ada beberapa hari. Hampir semua rumah saudara mara dan rakan taulan telah aku kunjungi. Jadi sekaranglah masa untuk aku mengatur rancangan sendiri untuk memanfaatkan baki cuti yang masih bersisa.

 

Bersama sepupu rapat iaitu Jimi dan Faiz, kami merancang untuk menjerat burung punai dan menjala ikan di hutan kecil belakang rumah Wan Senah. Hutan Kecil ini masih belum diteroka sepenuhnya oleh pembangunan moden.

 

Pagi tersebut kami sudah berkumpul di dapur rumah pusaka Wan sambil menghadap nasi lemak panas yang siap Wan Bungkus dan air kopi pekat yang padu rasanya. Inilah yang menyebabkan aku suka berlama-lama di rumah Wan. Walaupun usia Wan sudah menjangkau 80-an namun Wan masih gagah untuk memasak bagi anak cucu cicitnya yang ada di kampung.

 

Selesai makan dan matahari sudah segalah di atas kepala, kami bertiga sudah mengatur langkah dengan membawa semua peralatan yang diperlukan. Kami bercadang untuk menaiki kereta hingga sampai di tepi kebun kelapa sawit ladang Felcra sebelum berjalan kaki merentas denai sejauh setengah jam untuk sampai ke tempat yang dituju.

 

Jam 11.00 pagi kami sudah sampai ke destinasi yang dituju. Sebatang sungai yang airnya masih jernih menyambut ketibaan kami. Kicauan burung yang galah berbunyi cukup menyakinkan aku bahawa rezeki kami akan pada hari itu.

 

Paiz mendirikan sebuah khemah manakala Jimi pula sibuk memeriksa jala dan perangkap burung yang dibawa. Aku pula mencari ranting-ranting kayu untuk dikumpulkan bagi dibuat unggun api untuk membakar ikan yang akan kami jala.

 

 

IKLAN

Siap semuanya Jimi memberi isyarat dia akan masuk ke belukar berhampiran untuk memasang jerat burung. Jimi memang pakal dalam hal ini. Aku dan Paiz pula mula meranduk anak sungai untuk menjala. Kami memilih bahagian hulu sungai, tempat yang selalu Pak Cu Jai mendapat ikan putih dan baung sebesar lengan minggu lepas.

 

“Aku hairanlah Jay,” Paiz bersuara sambil memandang mukaku. Ketika itu kami sedang meranduk air separas pinggang sambil membawa jala menuju ke tempat yang dituju.

“Kenapa pula?” tanyaku kembali. Kesejukan air sungai membuatkan aku sedikit terketar.

“Hutan ni sunyi semacam… macam rasa seram pulak,” jawapan Faiz membuatkan aku ketawa kecil.

 

“Memang sunyi. Sekarang kan musim raya. Siapa yang nak pergi memancing dan menjala time begini?” mahu kena leter dengan isteri atau mak bapak. Kita ni kira bernasib baik kerana masih bujang lagi,” jawabku cuba meredakan kerisauan di hati Faiz. Aku nampak Faiz tersenyum dan mengangguk. Mungkin jawapanku agak bernas di fikirannya.

 

Memang rezeki kami murah hari itu. Setakat ikan putih, baung dan lampam, semuanya bagaikan menyerah diri setiap kali kami menebar jala. Kami sudah bercadang utuk menyedekahkan ikan-ikan yang ada pada saudara mara yang datang berkunjung ke rumah Wan atau dijadikan lauk pauk utuk hidangan setiap kali ada tetamu datag. Sekurang-kurangnya dapat juga membantu Wan mengurangkan perbelanjaan dapurnya sehari dua.

 

Keasyikan kami menjala membuatkan kami terlupa tentang Jimi yang pergi memasang jerat burung di tepi belukar. Aku hanya teringat akan Jimi apabila terlihat seolah-olah kelibatnya sedang laludi tepi sungai sambil melambai tangannya seolah-olah meminta pertolongan. Ketika itulah aku melihat jam tangan dan terasa terkejut apabila meihat jam sudah menunjukkan anka empat petang. Zuhur hampir habis dan Asar akan menjelma. Ya Allah, betapa pantasnya masa berlalu tanpa kami sedari.

 

Terkecoh-kecoh kami seketika. Kami bergerak pantas menuju ke khemah dengan harapan semoga Jimi sudah ada di situ. Mungkin sudah menanak nasi dan menunggu ikan kami untuk dibakar. Namun harapan itu hampa. Khemah kami kosong. Jimi tiada.

 

Hatiku mula dilanda kerisauan. Takkan Jimi mengambil masa yang lama untuk memasang jerat burung. Biasanya hanya sekitar satu jam sahaja dan selepas itu dia akan mula menyertai kami untuk menjala ikan. Itulah kebiasaannya yang biasa kami lakukan.

 

Aku dan Faiz mula merayau di dalam kawasan belukar berhampiran sambil melaungkan nama Jimi. Hanya jeritan ungka dan kicauan unggas yang terdengar bersahutan. Akhirnya Faiz mendapat satu idea. Kami mendail nombor telefon Jimi dengan harapan akan terdegar bunyi deringan kelak. Usaha itu membuahkan hasil setelah beberapa kali mencuba.

 

 

Sayup-sayup terdengar lagu Dendang Perantau nyanyian Allahyarham P. Ramlee di dalam kawasan belukar yang mulai redup itu. Kami berdua berlari mencari punca lagu itu dan akhirnya kami terjumpa Jimi yang sedang terbaring dalam keadaan telangkup di bawah pokok duri di tepi belukar. Di tangannya tergenggam telefon yang masih lagi berbunyi ketika kami sampai.

 

Mulut Jimi berbuih ketika kami menelentangkan badannya. Matanya terbuka terbelalak. Badannya menggigil-gigil seolah-olah dalam keadaan kesejukan.

“Jimi… bangun!” aku cuba utuk menggerakkan Jimi

 

Keadaan Jimi masih tidak berubah. Akhirnya kami berdua sepakat untuk memapah Jimi balik ke kereta. Hanya ikan yang dijala tadi yag kami bawa pulang bersama. Khemah dan peralatan jala kami tinggalkan saja. Nyawa Jimi lebih penting daripada itu semua. Keadaan rumah Wan kecoh dengan apa yang berlaku.

 

Imam Asrol dipanggil untuk membantu memulihkan Jimi. Setelah membaca ayat Qursi dan ayat-ayat Ruqyah, barulah Jimi sedar setelah bercakap merepek-repek sebelum itu. Setelah pulih, Jimi bercerita tentang pengalamannya berjumpa dengan sebuah istana besar yang dikelilingi air. Ikan besar-besar melompat-lompat jinak di dalam sungai itu. Begitu juga degan burung punai, merbah, merbuk, dan burung ayam-ayam.

 

Di istana besar itulah, Jimi berjumpa dengan seorang lelaki hodoh yang mempunyai dua tanduk di atas dahinya. Lelaki tua hodoh itu memarahi Jimi kerana memasuki kawasannya tanpa kebenaran dan mencuri binatang ternakannya. Sebagai hukuman, Jimi dipukul dengan akar rotan hingga belakangnya berbirat-birat merah. Anehnya kesan itu memang jelas kelihatan di bahagian belakangnya!

 

Sejak kejadian itu, kami sudah tidak masuk lagi di kawasan hutan simpan itu. Kejadian yang menimpa Jimi menguatkan lagi dakwaan orang-orang kampung yang mengatakan kawasan itu memang keras kerana berpenunggu. Namun hobi menjala dan menjerat burung ini tetap juga kami teruskan tetapi kali ini kami cari tempat yang lebih terbuka dan selamat.