Trip memancing di kawasan saluran paip minyak bersama tekong Pok Lan Dungun, memang menjadi trip impian bagi penggemar bottom fishing.

Terkini, para penggemar teknik jigging atau kaki Jigging juga sudah mula beminat untuk mendapatkan slot trip dari beliau.

Secara tidak langsung menjadikan ia trip yang sama sekali tidak boleh dilepaskan apabila berjaya menyelitkan nama dalam trip tersebut.

 

Perjalanan dari jeti Dungun ke lokasi pelantar minyar mengambil masa lebih kurang 16 jam! Lebih kurang jam 10.00 malam bot sampai ke destinasi.

Bot ditambat pada tiang pelantar dengan jarak yang selamat dan sesuai untuk berjigging.

 

Tak sampai 10 minit strike demi strike dari ikan cupak diperolehi. Ada juga strike saiz yang kasar sehingga memutuskan tali dan jig.

Pesta jigging terganggu apabila angin bertiup kuat dan laut mula berkucah.

 

 

Angin dan hujan turun dengan lebat sekitar jam 2.00 pagi menyebabkan ramai ahli komplot dah mula rasa pening dan mual.

Mujur juga saya ada bawa minyak kelapa dara MATCH outdoor refreshing scent antara minyak penyegar yang sering kami gunakan untuk melegakan pening dan mual-mual mabuk laut.

 

Pancingan disambung pada sebelah pagi dengan bot bergerak ke kawasan pipeline untuk sesi pancingan bottom drift.

Bot dibiarkan berhanyut dan tekong mengawal bot supaya kekal di atas laluan saluran paip.

 

Pesta Tarik menarik bermula apabila sekumpulan ikan merah dan ikan ibu kerisi dinaikkan. Rata-rata saiz ikan adalah seberat 1-2 kg.

Setelah hampir berpesta ikan merah dan ibu kerisi kami meneruskan perjalanan ke pipe line kedua kira kira 30 minit perjalanan.

 

 

Di spot pipeline kedua ikan kerapu yang dinaikkan hanya bersaiz sederhana. Azrie agak bertuah menaikkan sekor ikan kerapu bara sekitar 3kg.

Tak kurang hebat di bahagian kiri bot di mana Angah Pun mendaratkan ikan merah juga bersaiz 3kg.

 

Tepat jam pukul 6.00 petang, Pok Lan mengubah haluan untuk berlabuh di tepi pelantar minyak untuk berehat dan jigging malam.

Bot ditambat pada pelantar dan acara jigging bermula. Jig seberat 40g hingga 80g digunakan dalam trip kali ini.

 

 

Ikan bersaiz monster lebih mendominasi pada sebelah malam. Banyak kali jig disambar ikan monster dan gagal dikawal.

Lewat malam angin mula membuai bot dan gelora mula terasa. Ada kilat memancar di hujung kaki langit. Satu petanda ribut sedang dalam perjalanan ke tempat kami.

 

Sesi malam itu ditamatkan apabila hujan lebat mula turun dan ribut melanda kami di pelantar minyak.

Keadaan laut yang bergelora tidak mengizinkan kami untuk terus berjigging. Ombak dan alun tiada tanda untuk berhenti hingga keesokan harinya memaksa kami berbincang sama ada ingin meneruskan sesi pancingan atau ingin pulang awal.

 

Enjin bot dihidupkan dan kami terus meneruskan perjalanan ke jeti . Separuh perjalanan, bot menghampiri kawasan pulau Tenggol dan kelihatan unjam-unjam yang dibuat oleh nelayan. Kami menunda appolo bulu ayam untuk menjerat ikan tongkol.

 

 

Menurut tekong, kesan dari laut yang bergelora kumpulan ikan tongkol banyak bermain di dasar unjam.

Hanya yang bersaiz kecil yang galak mengejar appolo bulu ayam yang kami tunda. Cukuplah hasil ikan tongkol atau aya sekadar penambah hasil tangkapan trip kali ini.

 

Bot meneruskan perjalanan ke jeti , tepat jam 10.30 malam kami tiba di jeti LKIM Kuala Dungun.

Alhamdulillah kami selamat pergi dan kembali walaupun ditimpa ribut dan angin tenggara ia bukan satu yang mematahkan semangat kami dan akan turun kembali ke pipeline ini pada lain masa.

 

Tinggalkan Komen