zzzpic (53)

 

Menjejak Hulu Jeram Berembun
(Oleh: KD Negri)

 

Meneroka alam semulajadi merupakan satu aktiviti lasak yang memerlukan kekuatan mental dan fizikal dalam menguji jati diri.

 

Cuti hujung minggu lalu, kami seramai tujuh orang memulakan langkah untuk menjejakkan kaki ke Jeram Berembun Hulu Batangsi di Semenyih, Selangor. Trip ini juga disertai seorang pegawai Perikanan Semenyih.

 

Trip ini sebenarnya lebih kepada mengenal kawasan dan mengenal pasti lubuk-lubuk ikan bagi tujuan pemeliharaan terkawal pada masa-masa mendatang.

Dengan bantuan dari tiga orang rakan Orang Asli atau `Star Geng’ bagi panggilan mereka di sekitar Semenyih kami memulakan perjalanan dengan menaiki motosikal.

 

 

IKLAN

Jalan yang dilalui cukup mencabar, melalui jalan belakang pinggir hutan, ladang kelapa sawit dan melalui bekas jalan pembalakan dan seterusnya sehingga lereng-lereng bukit hutan. Dianggarkan memakan masa sejam perjalanan sehingga sampai di satu tempat.

 

Seterusnya kami terpaksa trekking atau berjalan kaki kerana motosikal tidak boleh memasuki kawasan sungai dan bukit tinggi. Selama satu jam lebih lagi memakan masa dengan pendakian 3 buah bukit akhirnya kami sampai di destinasi hulu Jeram Berembun.

 

 

Kami tiba sudah lewat petang jadi kami segera mendirikan khemah, membuat unggun api dan lain-lain perkara sebelum malam menjelma yang menyukarkan untuk melakukan sebarang kerja.

Pada malam hari kami mula memancing. Target saya adalah untuk mencari ikan keli limbat batu.

 

Memandangkan kami tidak membawa set pancing moden, maka kami hanya menggunakan joran bertam berumpan cacing tanah. Kami mula mencari lubuk atau celah-celah batu yang tiada arus untuk melabuhkan umpan.

 

Tidak perlu menunggu lama… kami sudah berjaya memperoleh hasil. Ikan sasaran iaitu keli limbat batu sudah mengena.

Ada juga di antara kami yang menggunakan umpan biskut dan roti yang digaul hancur untuk mencari spesies ikan sisik seperti tengas dan spesies ikan batu yang lain.

Lewat malam barulah kami berehat untuk menghilangkan penat. Kami akan menyambung aktiviti memancing pada keesokan harinya.

 

 

Waktu subuh sehingga matahari mula menampakkan sinar adalah waktu paling sesuai untuk menjerat tengas.

Dari hasil pancingan kami juga berjaya mendapatkan beberapa spesies tengas yang agak kasar.

Ini menandakan bahawa kawasan sungai hutan pergunungan ini masih ada penghuninya yang boleh dibanggakan.

 

Kami juga sempat memasak sedikit hasil untuk merasa bagaimana nikmatnya hasil alam dengan keadaan cuaca yang sejuk, nyaman dan jauh dari kebingitan kota. Selesai makan tengah hari kami mula mengemas barang utk berangkat pulang.