IKLAN

 

(Catatan: Intan Mazlina)

8 Julai bersamaan 14 Syawal, ketika kebanyakan orang lain sibuk menganjur atau menghadiri rumah terbuka sempena Aidilfitri, saya bersama sembilan lagi rakan yang berkongsi hobi sama, meraikan rumah terbuka dengan konsep yang berbeza.

Setelah menyuarakan perancangan dan mendapat sambutan menggalakkan dari rakan-rakan yang maka kami jayakan trip memancing dengan konsep hari raya.

Secara tidak langsung ia perjumpaan hari raya tanpa perlu bertandang ke rumah antara satu sama lain untuk berhari raya.

 

 

Sebagai yang dirancang saya, Junaidah, Fazila, Azimah, Shana, Hanim, Mastura, Anum, Ekin dan Ira bertemu di atas kelong kupang, di Sabak Bernam lengkap berpakaian hari raya.

Setelah bersalaman dan berbual sebagaimana laku kaum hawa bertemu di musim perayaan, kami segera melaksanakan matlamat utama ke kelong kupang ini, apa lagi kalau bukan memancing!

IKLAN

Hakikatnya bukan saya seorang, malah hampir semuanya tidak sabar-sabar lagi untuk menghayun joran dan mengayuh kekili setelah lama berehat panjang.

Tambahan pula ketika kami tiba di kelong ini air sedang pasang. Jadi kami tidak mahu melepaskan waktu memancing yang ideal ini begitu sahaja.

Berbekalkan udang hidup yang ditempah daripada tuan kelong dan udang mati yang dibawa sendiri, kami memulakan sesi memancing dengan penuh kegembiraan.

Tanpa perlu menunggu lama, umpan yang kami labuhkan tidak jauh dari kawasan kelong menerima getuan ikan.

Ikan-ikan lazim yang biasa ditemui di kawasan kelong seperti gelama, bulus, duri dan tetanda menjadi tangkapan awal yang diperoleh.

Boleh dikatakan semua joran ahli trip mengena. Walaupun ia bukanlah ikan sasaran utama namun ia tetap menggembirakan kami.

IKLAN

Kami tak kisah ikan apa yang nak makan umpan kami. Nama pun memancing di kawasan kelong yang sememangnya menjadi habitat ikan-ikan tersebut.

Jika ada rezeki dan bersabar, pasti akan muncul juga ikan-ikan idaman seperi pari, jenahak, senangin serta kerapu.

 

 

Sebelum lewat petang seekor sotong kurita memakan umpan dan tersangkut pada mata kail. Tanpa berlengah saya segara menjadikan sotong kurita itu sebagai umpan.

Setelah tiga puluh minit menanti tanpa sebarang sambaran, saya karau kembali pancing yang menggunakan umpan sotong kurita tersebut.

Kemudian saya lontar kembali sotong kurita yang sudah mati dan hanya tinggal badan dan kepala sahaja. Tanpa disangka-sangka lima belas minit kemudian joran saya melengkung dan tali pancing diseret keluar.

Pantas saya mencapai joran dan gigih berusaha menjinakkan ikan yang memakan umpan sotong kurita mati tersebut. Beberapa minit kemudian saya berjaya juga mendaratkan seekor ikan pari dalam anggaran tiga kilogram ke atas kelong.

 

 

Biarpun ikan pari tersebut merupakan tangkapan terbesar dalam trip ini namun saya belum berpuas hati kerana tangkapan rakan-rakan lain turut hebat.

Ada yang berjaya menaikkan senangin dan ada juga yang berjaya dapat jenahak. Justeru itu sejurus kembali ke daratan keesokan petangnya, saya bertekad untuk kembali lagi ke kelong kupang untuk mencari jenahak pula.