IKLAN

 

Kalaulah saya boleh bertanya kepada setiap pemancing; siapakah yang tidak suka bergasak dengan siakap merah?

Barangkali tiada seorang pun yang akan mengangkat tangan. Waima mereka yang belum pernah mendaratkan ikan yang sinonim dengan perairan bakau itu pun mungkin ikut setuju dan akur bahawa ia memang spesies pujaan.

 

Begitu pun, memancing siakap merah atau manggrove jack (MJ) tidak semudah yang dibayangkan. Perlu juga ada ilmu dan teknik yang betul, selebihnya terserah pada rezeki.

Dalam konteks ini, saya lebih suka bereksperimentasi pelbagai cara, hingga pernah terfikir untuk merendam gewang.

Memasang ladung dengan hujungnya berumpankan Rapala Shad Rap. Mujurlah saya terlebih dahulu belajar teknik yang lebih baik dari itu.

 

IKLAN

Mungkin sudah ramai yang tahu perihal habitat ikan ini. Di kawasan sungai atau estuari berbakau, siakap merah lebih tertumpu di kawasan bereba (akar bakau atau pokok mati).

Ini kerana, ia spesies predator yang menjadikan ikan-ikan kecil sebagai diet dan kawasan itu menjadi tempat persembunyiannya menghendap mangsa. Memadai jika umpan dihulurkan di tepi tebing berhampiran reba yang berpotensi.

 

Untuk memancing siakap merah dari tebing (landbase), tidak perlulah umpan dibaling jauh ke tengah kecuali memancing di kolam berbayar.

Andai kata mahu juga baling ke tengah, silakan, kemudian perlahan-lahan karau sehingga umpan berada tidak jauh dari tebing. Pun boleh juga.

IKLAN

 

Antara teknik terbaik memancing siakap merah adalah dengan menghanyutkan umpan, yakni, tidak menggunakan ladung. Umpan ekonomi – udang pasar sudah memadai.

Umpan yang dibawa arus perlahan akan bergerak ke atas dan ke bawah seterusnya menggiurkan si ikan untuk menerkam.

 

Ibarat si suami pada malam pertama. Teknik ini sangat sesuai ketika arus perlahan. Labuhkan umpan sehingga arus menghanyutkannya ke arah reba.

Namun keadaan arus mati atau laju mungkin tidak sesuai dengan teknik hanyut ini. Dalam keadaan arus laju, ladung kecil boleh digunakan untuk mengelak umpan timbul di permukaan.

 

Kalau hendak dikira, sudah berpuluh atau mungkin hampir mencecah ratus bilangan MJ berjaya didaratkan oleh saya dan rakan-rakan melalui teknik ini.

Tidak kira saiz penuh kuali atau dua jari, teknik ini jarang menghampakan. Namun bagi pemancing yang beretika, amalkan ‘bag limit’ dan yang kecil dilepaskan semula agar menjadi penyambung generasi.

 

Suka saya mengingatkan supaya ‘drag’ kekili dibuka ketika menunggu umpan digetu ikan bagi mengelak kejadian joran melompat terjun ke sungai ala atlit papan anjal yang akhirnya membuatkan anda berputih mata. Pengalaman itu pernah saya lalui sendiri.