IKLAN

 

Dari Abu Hurairah, Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: “Allah Tabaraka wa Ta’ala turun ke langit dunia pada setiap akhir sepertiga malam lalu berfirman, “Siapa sahaja yang berdoa kepada-Ku, maka Aku tunaikan untuknya. Sesiapa sahaja yang meminta kepada-Ku, Aku berikan kepadanya. Sesiapa sahaja yang memohon ampun kepada-Ku, Aku ampunkannya.”

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

 

(HR Bukhari No:  1077) Status: Hadis Sahih

 

IKLAN

Keterangannya:

 

  1.  Sepertiga akhir malam adalah waktu istimewa untuk ahli ibadah (sekitar jam 3 pagi hingga sebelum subuh).

 

  1.  Waktu akhir sepertiga malam (waktu sahur) merupakan waktu mustajab doa (doa diperkenan).

 

IKLAN
  1.  Waktu akhir sepertiga malam (waktu sahur), waktu Allah mengampunkan dosa kepada yang memohon keampunan.

 

وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُون

 

Ketika waktu sahur (akhir-akhir malam), mereka berdoa memohon keampunan”

(QS. Adz Dzariyat: 18)

 

  1.  Rugilah mereka yang bangun di penghujung malam hanya untuk makan sahur atau ke tandas semata-mata.

 

Ayuh rebut peluang waktu istimewa ini (sahur), bukan hanya bangun untuk makan dan minum tetapi juga dengan solat sunat seperti tahajud  dan  berdoa serta memohon keampunan dari dosa. Jadikan ibadat sahur kali ini lebih baik untuk merubah kehidupan kita.