IKLAN

 

Tilapia biasanya memiliki tubuh bahagian dalam yang termampat secara lateral. Seperti Cichlid lainnya, tulang faring bahagian bawahnya menyatu menjadi struktur penyangga gigi tunggal.

 

Serangkaian otot yang kompleks memungkinkan tulang faring atas dan bawah untuk digunakan sebagai set kedua rahang untuk memproses makanan, memungkinkan pembahagian kerja antara “rahang sejati” (rahang bawah) dan “rahang pharyngeal”.

Ini bererti mereka adalah ciptaan yang efisien yang dapat menangkap dan memproses berbagai jenis makanan.

 

 

Mulut mereka menonjol, biasanya perbatasan dengan bibir lebar dan sering bengkak. Rahang memiliki gigi kerucut. Biasanya, tilapia memiliki sirip dorsal yang panjang, dan garis sisi yang sering pecah menjelang akhir sirip dorsal, dan mulai lagi dua atau tiga baris sisik di bawah ini. Beberapa Nile tilapia dapat membesar sepanjang 2 kaki.

 

Selain kepekaan suhu mereka, tilapia dapat hidup atau beradaptasi dengan pelbagai kondisi yang sangat luas. Contoh ekstrem adalah Laut Salton, tempat tilapia diperkenalkan ketika airnya hanya payau sekarang hidup dalam konsentrasi garam yang sangat tinggi sehingga ikan laut lainnya tidak dapat bertahan hidup.

 

Ikan tilapia juga dikenal sebagai spesies mouth-breeding (memelihara anak dalam mulut), yang berarti mereka membawa telur dan larva dalam mulut mereka selama beberapa hari setelah menetas.

 

 

Tilapia sebagai nama umum telah diterapkan pada berbagai cichlid dari tiga genera yang berbeza: Oreochromis, Sarotherodon, dan Tilapia. Anggota dari dua genera lainnya dulunya milik genus Tilapia, tetapi sejak itu telah dipecah menjadi genus mereka sendiri.

Namun, spesies tertentu di dalamnya masih biasa disebut “tilapia” terlepas dari perubahan nomenklatur taksonomi mereka yang sebenarnya.

 

IKLAN

Pembatasan genera ini antara satu sama lain dan untuk tilapiine lainnya memerlukan penelitian lebih lanjut; sekuens DNA mitokondria dikacaukan karena setidaknya di antara spesies dari satu genus, sering terjadi hibridisasi. Spesies yang tersisa di Tilapia khususnya masih tampak sebagai kumpulan paraphyletic.

 

 

Spesies ekzotik dan invasif

Tilapia telah digunakan sebagai kontrol biologis untuk masalah tanaman air tertentu. Mereka memiliki preferensi untuk tumbuhan air terapung, duckweed (Lemna sp.) Tetapi juga memakan beberapa filamentous algae.

 

Di Kenya, tilapia diperkenalkan untuk mengendalikan nyamuk, yang menyebabkan malaria, kerana mereka memakan jentik-jentik nyamuk, akibatnya ia mengurangkan jumlah nyamuk betina dewasa, vektor penyakit. Namun, manfaat ini sering kali lebih besar daripada aspek negatif tilapia sebagai spesies invasif.

 

Ikan tilapia tidak dapat bertahan hidup di daerah beriklim sederhana kerana mereka memerlukan air hangat. Spesies asli tilapia biru, Oreochromis aureus, memiliki toleransi dingin paling tinggi dan mati pada suhu 7 ° C, sementara semua spesies tilapia lainnya mati pada kisaran 11 hingga 17 ° C.

 

IKLAN

 

Akibatnya, mereka tidak dapat menyerang habitat beriklim sederhana dan mengganggu ekologi asli di zon beriklim sederhana.

Namun, mereka telah menyebar luas di luar kawasan pengenalan mereka di banyak habitat tropika dan subtropika air tawar dan payau, sering mengganggu spesies asli secara signifikan.

Karena itu, tilapia masuk dalam daftar IUCN ke-100 dalam daftar Spesies Asing Terburuk Dunia milik IUCN.

 

Di Amerika Syarikat, tilapia ditemukan di sebahagian besar selatan, terutama Florida dan Texas, dan sejauh utara di Idaho, di mana mereka bertahan hidup di zon pelepasan empangan hidro.

 

 

Tilapia juga tersebar di sistem kanal Phoenix, Arizona sebagai ukuran pengawalan pertumbuhan alga. Banyak jabatan perikanan dan agensi hidupan liar di Amerika Syarikat, Australia, Afrika Selatan, dan di tempat lain menganggap mereka sebagai spesies invasif.

 

Spesies akuarium

Spesies tilapia yang lebih besar umumnya adalah ikan akuarium masyarakat marhaen kerana mereka memakan tanaman, menggali di bahagian bawah, dan bergaduh dengan ikan lain.

 

Namun, spesies yang lebih besar sering diternak sebagai sumber makanan, kerana mereka tumbuh dengan cepat dan bertolenrasi dengan kepadatan tebar tinggi dan kualiti air yang buruk.

 

 

Spesies Afrika Barat yang lebih kecil, seperti T. joka dan spesies dari tasik kawah gunung berapi Cameron, lebih popular. Dalam pengkhususan aquaria cichlid, tilapia dapat dicampur dengan jaya bersama dengan cichlids nonterritorial, armored catfish, tinfoil barbs, garpike dan ikan lasak dan berbahaya lainnya.

 

Beberapa spesies, termasuk Tilapia buttikoferi, Tilapia rendalli, Tilapia mariae, T. joka dan spesies air payau Sarotherodon melanotheron melanotheron, memiliki pola yang menarik dan cukup dekoratif.

 

Para tilapiine dari Afrika Utara adalah cichlids komersial yang paling penting. Cepat membesar, toleran terhadap kepadatan kapasiti, dan mudah beradaptasi, mereka telah diperkenalkan dan diternak secara luas di banyak bahagian Asia dan menjadi sasaran akuakultur perikanan yang semakin umum di tempat lain.

 

 

Common name Scientific name Maximum weight

Nile tilapia Oreochromis niloticus (Linnaeus, 1758) 4.324 kg

Blue tilapia Oreochromis aureus (Steindachner, 1864) 2.010 kg