IKLAN

 

“Mahalnya! Kenapa mahal sangat. Ada ke orang nak beli?” Itu pertanyaan penulis kepada seorang nelayan.

 

Bahkan dalam hati penulis juga tertanya-tanya itu harga yang dijual nelayan kepada peraih, berapa pula peraih sebagai orang tengah jual ikan-ikan berkenaan kepada hotel, restoran-restoran mewah yang khabarnya di bandar-bandar besar serta dibawa naik ke Genting Highlands untuk dijadikan hidangan mewah dan eksotik.

 

“Jangan tanya soal harga, tanyalah soal ikan, senang ke nak dapat ikan-ikan tu sekarang ni. Soal harga tiada masalah. Memang permintaan untuk ikan-ikan sungai terutamanya yang semakin sukar dijumpai sekarang ni memang tinggi.

 

 

“Peraih memang ada dan mereka sebenarnya bersedia untuk membeli dengan harga tinggi. Masalahnya ikan-ikan tersebut memang sangat sukar dijumpai sekarang ini,” ulas nelayan yang hanya mahu dikenali sebagai Abang Din.

 

Mendengar jawapannya, ada benarnya, kenapa harga ikan tersebut melambung tinggi, kerana pasaran dan permintaan ada, tetapi barang tiada dan susah diperolehi.

 

IKLAN

Selain dua spesies berkenaan yang berada di tangga teratas carta ikan sungai termahal di Malaysia, spesies-spesies lain seperti temoleh, tenggalan, kelah empurau (nama kelah di Sarawak), kenerak, tapah, begahak/gohok, baung gantang, baung akar, tengas, ketutu, kerai kunyit, kerai jelawat, patin buah, lampam sungai, sebarau juga mencatatkan harga yang tinggi. Jadi jangan terkejutlah berapa harga dia selepas dimasak.

 

Jom like & See First page portal memancing terbaru – www.facebook.com/umpanmania101

 

SEBAB APA IA BERHARGA MAHAL?

Faktor paling utama adalah ikan berkenaan sukar ditemui sekarang. Berbanding 10-20 tahun dahulu, ikan-ikan ini masih banyak dan boleh dikatakan mudah ditemui, terutama di pasar-pasar pagi seperti di Jerantut, Temerloh, Kuala Lipis.

 

IKLAN

Tetapi hari ini, ia tidak berlaku lagi. Harga-harga ikan sungai ini sudah menjadi berkali-kali ganda dari harga ayam daging atau daging kerbau!. Ikan juara/lawang misalnya, dahulu tiada harga, sekarang khabarnya mencecah RM15-RM20 sekilogram di Kuala Tahan.

 

Jadi jangan hairan dan pelik, apabila baru-baru ini, kecoh tertera di dada-dada akhbar kisah harga hidangan makan tengah hari di Temerloh, Pahang yang menjangkau harga RM1415 hanya kerana menu ikan kelah, patin buah, udang galah dan beberapa menu lain untuk 8 orang makan.

 

Pada penilaian penulis juga, harga tersebut sebenarnya sudah berpatutan dan murah berbanding di beberapa tempat lain harga ikan kelahnya lebih mahal.

 

 

Pelanggan perlu tahu, ikan kelah bukan mudah diperolehi dan tiada dijual di pasar basah. Peniaga kedai makan itu pula adalah merupakan orang kedua atau ketiga yang mengambilnya daripada nelayan sungai. Jadi, sebagai peniaga dia mestilah ada sedikit keuntungan.

 

Sebenarnya kes yang berlaku pada 2 Mac lalu sebenarnya adalah sebahagian dari kisah-kisah yang sama pernah berlaku di bandar yang terkenal dengan julukan nama Bandar Ikan Patin.

 

Walaupun ia adalah realiti, masih ramai yang sangsi dengan harga ikan sungai eksotik ini kerana bimbang ditipu ia hanyalah ikan peliharaan sangkar atau kolam terutamanya ikan patin.

 

Jom like & See First page portal memancing terbaru – www.facebook.com/umpanmania101

 

Ekoran daripada isu yang berpanjangan ini, mari kita tanya beberapa pendapat orang ramai mengenai topik ini.

Adakah mereka sanggup mengeluarkan duit untuk menikmati seketul ikan patin muncung atau patin buah masak gulai tempoyak dan adakah berbaloi untuk mengeluarkan belanja tinggi untuk menikmati ikan berkenaan?