IKLAN

 

Ketam bunga merupakan spesies ketam natif di Lautan India dan Pasifik, serta Laut Mediterranean. Antara lain ciri-ciri pengenalan ketam bunga adalah chelipeds atau kaki sepit yang panjang, karapas atau cangkerang bulat yang boleh tumbuh dari 5-7cm hingga 20cm lebar.

 

Ketam bunga jantan berwarna biru terang dengan bintik-bintik putih dan dengan chelipeds panjang, sementara ketam betina berwarna coklat kehijauan dan memiliki karapas yang lebih bulat.

 

Portunus pelagicus lazimnya memasuki estuari untuk mencari makanan dan tempat perlindungan. Kitaran hayatnya banyak berlegar di estuari sebagai larva dan ketam juvenil menggunakan habitat ini untuk pertumbuhan dan pembangunan.

IKLAN

Sebelum menetas, ketam betina bergerak ke dalam habitat laut yang cetek, melepaskan telurnya dan larva yang baru menetas bergerak ke muara sungai.

 

Ketam bunga dikenali kerana tabiat mereka untuk tinggal di bawah lumpur atau pasir untuk jangka masa yang panjang, terutamanya pada siang hari dan mereka mempunyai toleransi yang sangat tinggi terhadap ammonia dan nitrat.

IKLAN

 

Mereka memakan microalgae dan ikan kecil dan mereka tidak dapat bertahan untuk jangka masa yang panjang apabila keluar dari air laut dan juga merupakan perenang yang benar-benar hebat.

 

 

Portunus pelagicus lelaki dipercayai menjadi lebih bersifat kewilayahan dalam air sejuk. Ini mungkin menjelaskan mengapa ketam jantan jarang dilihat dalam jarak dekat antara satu sama lain di perairan yang lebih sederhana. Ia juga boleh menjelaskan kenapa ketam betina kelihatan lebih produktif di kawasan tersebut.