Ikan Semah dikenali sebagai ikan rasmi Negeri Sarawak, kerana pada asalnya perkataan ‘Semah’ adalah satu perkataan dari masyarakat Iban.

Ikan ini dianggap sebagai ikan alternatif kepada ikan empurau kerana tidak ramai yang mampu membeli ataupun memakan ikan empurau kerana harganya yang mahal.

 

Jadi sebagai alternatif, Ikan Semah juga enak untuk dimakan. Walaupun rasanya tidak sehebat ikan empurau, setidak-tidaknya kita boleh merasa keenakan ikan yang berpotensi tinggi untuk di komersialkan ini.

 

 

Ikan Semah masih banyak terdapat di kawasan hulu sungai di Pedalaman Negeri Sarawak, terutamanya di kawasan hulu-hulu sungai yang deras seperti Sungai Katibas.

 

Tor douronensis, juga dikenal sebagai Labeobarbus douronensis, adalah spesies ikan bersirip dari famili Cyprinidae dalam genus Tor.

Ikan sungai air tawar Asia ini dapat ditemukan di Thailand selatan, timur ke Vietnam dan selatan ke Indonesia. Spesies ini dikenali dari Chao Phraya dan sungai Mekong.

 

Ikan ini telah dikaitkan dengan Valenciennes, namun dalam catatan asalnya, beliau mendakwa bahawa ikan yang digambarkan “membentuk bahagian dari koleksi yang dibuat di Jawa oleh Kuhl dan Van Hesselt; mereka menamainya Dourr.”

 

 

Dalam beberapa tahun terakhir telah disarankan bahawa Tor douronensis berkongsi identiti dengan Tor tambra, mengikuti karya Tyson R. Roberts pada tahun 1999.

Sejak itu, pada tahun 2017, Ng Chee Kiat et al. telah menerbitkan sebuah artikel tentang keanekaragaman ikan negeri Sabah di Borneo Malaysia.

 

Mereka merujuk karya Roberts dan karya yang lebih baru oleh Maurice Kottelat untuk menyimpulkan bahwa Tor tambra adalah satu-satunya spesies mahseer yang ditemui di sungai-sungai di Indonesia dan Malaysia.

IKLAN

 

Seiring dengan banyak spesies mahseer di bahagian lain wilayah ini, wujud kekeliruan perihal perbezaan taksonomi dan genetik antara spesies.

Tor douronensis seperti yang dijelaskan dari Jawa memiliki panjang tubuh 4-5 kali tinggi badan maksimum, kepala pendek berukuran 1/5 dari panjang tubuh dan 21 skala garis lateral.

 

 

Di sebahagian besar tempat di mana penduduk setempat memahami ikan mereka sebagai Tor douronensis, ikan ini memiliki kepala yang lebih pendek dan tubuh yang lebih dalam daripada Tor tambra.

Ikan-ikan ini juga tampaknya memiliki misai panjang (barbel) yang luar biasa dibandingkan dengan mahseer lain di daerah tersebut.

 

Ada penelitian yang melihat genetik mahseer Indonesia (Tor tambra, Tor tambroides, dan Tor douronensis), tetapi dengan pengecualian kajian Walton tentang Tor tambra, tidak ada penelitian yang diketahui yang membuat perbandingan dengan spesimen yang dikumpulkan dari jenis tempatan.

 

 

Oleh kerana itu, spesimen yang dipelajari tidak dapat divalidasi sebagai nama spesies. Satu-satunya cara agar validitas Tor douronensis dapat dimajukan adalah dengan kajian bersama di wilayah sungai setempat.

 

Di Indonesia, ikan ini dikenali secara lokal sebagai kancra bodas atau ikan dewa. Jarang ditemukan di sungai dan kolam di Indonesia, terutama di Jawa, Sumatera dan Kalimantan.

Kerana kesukaran untuk ditemui, orang Sunda menganggapnya sebagai ikan suci. Ini dapat ditemukan di sungai dan kolam di sekitar Gunung Cereme, Jawa Barat, seperti Cibulan, Cigugur, Pasawahan, Linggajati, dan kolam suci Darmaloka.

 

Di Thailand, ikan ini dikenal sebagai pla pluang chomphu atau pla vien chomphu (pink mahseer, pink brook carp) dengan warna sisik dan sirip berwarna merah muda atau merah muda.

Pada 1981, spesies ini dalam status terancam punah. Kerana habitatnya dihancurkan dari empanganBang Lang, empangan baru yang dibangunkan.

 

 

Selanjutnya, spesimen dikumpulkan dari habitat liar untuk dikembang biak. Walaupun berhasil namun hasinya amat sedikit. Pada tahun 1999, Ratu Sirikit meneruskan usaha di empangan Bang Lang dan melepaskan ikan itu kembali ke alam semulajadi.

 

Taksonomi

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata

Class: Actinopterygii

Order: Cypriniformes

Family: Cyprinidae

Genus: Tor

Species: T. douronensis (Valenciennes, 1842)

 

Atas: Empurau / Bawah: Semah

 

Nama Umum:

Bangah (Malay)

Belian (Malay)

Kelah Biru (Malay)

Pelian (Malay)

River Carp (English)

Semah (English)

Semah Mahseer (English)

Temungan (Malay)