IKLAN

 

Dalam istilah perkapalan, maneuvering thruster (bow thruster atau thruster burst) adalah merujuk kepada alat pancaran transversal yang dibina ke dalam, atau dipasang pada,

sama ada busur atau buritan, dari kapal atau bot untuk menjadikannya lebih mudah bergerak.

 

Pukulan tujahan menjadikannya lebih memudahkan kerana mereka membenarkan kapten untuk menghidupkan kapal itu ke bahagian pelabuhan atau sebelah kanvas, tanpa

menggunakan mekanisme pendorong utama yang memerlukan gerakan ke hadapan untuk beralih.

 

Dalam industri memancing, thruster yang amat popular thruster yang dijana dengan menggunakan tenaga bateri. Thruster atau motor kekipas untuk kegunaan marin adalah salah satu nadi penggerak kepada bot.

Walaupun ia tidak sekuat enjin sangkut namun penggunaannya amat efektif bagi kaki pancing yang menggemari teknik trolling ataupun casting.

 

IKLAN

 

Motor kekipas ini dijana tenaga menggunakan bateri dan sudah tentu ia berbeza dengan enjin sangkut yang bunyinya lebih bising.

Bagi kaki casting, penggunaan thruster adalah cara terbaik untuk mereka menghampiri seberapa dekat yang boleh spot ikan sasaran tanpa membuatkan ikan culas, bahkan tidak lagi memenatkan, berbanding penggunaan dayung.

Malah hari ini juga, telah ada teknologgi thruster yang lebih baik baik dan berkuasa hingga mampu menggantikan enjin sangkut untuk bergerak lebih jauh.

 

Kebiasaannya, thruster digunakan oleh bot-bot kecil untuk sesi memancing di lombong, sungai atau tasik. Bagi sungai yang berarus deras, penggunaan thruster ini adalah tidak sesuai.

IKLAN

Semakin banyak aliran tenaga yang digunakan dari bateri, semakin cepatlah kuasa thruster menurun berbanding penggunaannya di kawasan padang pancing yang tenang.

 

Thruster didatangkan dengan pelbagai kuasa yang dibahagikan mengikut kiraan berat dia antara 30lb hingga 55lb.

Perbezaan berat ini adalah bagi menandakan kekuatan yang mampu dijana oleh sesebuah thruster.

Semakin tinggi paun thruster tersebut semakin laju knot yang mampu dicipta oleh kelajuan bot menyusuri air.

 

 

Penggunaan bateri selalunya perkara yang paling rumit untuk difikirkan apabila thruster ini. Bagi bateri basah ia perlu dicas dan mengambil masa yang agak lama untuk penuh.

Bayangkan setiap kali ingin turun memancing, persediaan awal untuk mengecas bateri perlu dilakukan supaya tidak berkayuh semasa kehabisan bateri.

 

Jalan terbaik adalah dengan menggunakan bateri marin yang mampu mengecas semula apabila digunakan.

Namun harganya mungkin dua kali ganda mahal berbanding bateri basah atau kering bagi model biasa.

 

Penting atau tidak, memiliki thruster adalah satu kelebihan bagi sesiapa yang memiliki bot.

Kehadiran pemancing yang lebih senyap dan kawalan bot lebih mudah membolehkan pemancing memasuki pelosok anak sungai dan memperolehi hasil yang lebih baik.