Rompin, Pahang dinobatkan sebagai bandar layaran manakala Marang, Terengganu pula sinonim dengan sotongnya. Lantaran dari Tourism Malaysia Terengganu mengambil inisiatif untuk menjulang Dungun sebagai destinasi pancingan tenggiri.

 

Begitulah yang diimpikan dan disuarakan oleh Cik Zaini Sulaiman selaku Timbalan Pengarah Negeri, Tourism Malaysia, Pejabat Negeri Terengganu. Bagi memperkenalkan potensi pancingan tenggiri di perairan Pulau Tenggol kepada media, Tourism Malaysia Terengganu dengan kerjasama Pok Mud’s Fishing Partner telah mengadakan Pulau Tenggol Tenggiri Challenge 2015.

 

Selain wakil-wakil dari majalah memancing, Persatuan Memancing Malaysia (PeMM) turut sama diundang dalam program selama 3 hari 2 malam ini. Bagi menjayakan program ini khidmat tekong tersohor perairan Dungun, Pak Din Ebek dan Tuan Mustafa ditagih untuk memperkenalkan lubuk tenggiri masing-masing.

Sementara segala teknik pancingan tenggiri sama ada teknik hanyut, dasar, casting dan jigging akan dipraktikkan oleh peserta bagi mencapai matlamat.

 

 

Potensi perairan Tenggol

Perairan Dungun khususnya berhampiran dengan Pulau Tenggol sememangnya dengan kehadiran spesies bergigi tajam ini dengan skala saiz yang menakjubkan. Malahan, ketika Grand Final GP Joran pada tahun sebelumnya, tenggiri dengan skala bersaiz 10 kg dinobatkan sebagai juara. Lebih kurang dua minggu sebelum program ini dilangsungkan pula diberitakan ada pemancing-pemancing tempatan kenduri tenggiri terbesar mencecah 20 kg.

 

“Air tengah laju ni payahlah sikit nak cari tenggiri. Tapi Insya-Allah ada…” Salam perkenalan dari Pak Din Ebek ketika kami berlima menyatakan spesies yang menjadi sasaran dalam trip tersebut.

IKLAN

 

Kalau dah tekong yang bukan setahun dua bergelumang dengan dunia hanyir kata macam tu, maknanya peluang kami nak capai target memang nipis sangatlah tu. Capai target atau tidak sebenarnya tidaklah menjadi persoalan sangat pada kami, peluang dapat memancing berdekatan dengan Pulau Tenggol itu saja sudah cukup menyenangkan hati.

 

 

Sebagaimana yang dinyatakan oleh Pak Din Ebek, arus sememangnya laju. Saya yang ingin menguji potensi slow pitch di perairan Pulau Tenggol terpaksa melupakan hasrat tersebut apabila jig seberat 200 gm yang digunakan dengan mudah ditolak arus dan akhirnya tersangkut pada batu karang.

Sementara rakan-rakan lain yang memancing dengan kaedah mikro dan light jigging terpaksalah meneruskan permainan tersebut kerana tiada pilihan.

 

IKLAN

Saya yang kebetulan turut membawa sama satu set bottom bolehlah memasang strategi lain setelah berputus asa dengan hasil slow pitch. Setelah beberapa kali berpindah lubuk mencari spesies sasaran dan spot yang lemah sedikit arusnya, akhirnya Pak Din Ebek membawa kami ke lubuk yang menjulang namanya dengan gelaran ‘Ebek’.

 

 

Hanya menggunakan hand line atau koyan dan berumpankan cumit segar, tidak menunggu lama Pak Din Ebek sudah boleh tersengih dengan hasil yang diperolehinya. Tidak lama selepas itu set pancing dasar yang penulis guna pula disambar dan ternyata masih banyak ebek di lubuk Pak Din Ebek. Sayangnya ekoran arus yang laju hasrat untuk menjerat ebek-ebek tersebut dengan teknik micro dan light sukar untuk dipraktikkan.

 

Arus laju

Menjelang senja Pak Din Ebek membawa kami ke lubuk tenggiri yang paling popular berdekatan Pulau Tenggol yang sebelum ini banyak tangkapan dengan rekod belasan kilogram. Namun arus di kawasan ini lebih berganda kelajuannya.

IKLAN

 

 

Akhirnya kami berpindah dan bermalam di kawasan teluk berarus mati yang kurang berpotensi. Namun seronok juga berjigging ikan lolong dengan teknik micro jigging menggunakan ‘jig api!’

 

Lewat malam, sebuah lagi bot grup pemancing yang diketuai oleh Pok Mud’s turut sama berlabuh di kawasan ini setelah menghabiskan waktu siang memancing di luar kawasan Pulau Tenggol.

 

 

Hari ketiga, tatkala tinggal beberapa jam sebelum meninggalkan Pulau Tenggol, usaha Pak Din Ebek menghanyutkan bot mengelilingi Pulau Tenggol untuk membolehkan kami mengilat, popping dan jigging akhirnya membuahkan hasil.

 

Penat lelah Joe berjigging tanpa berputus asa akhirnya berjaya mendaratkan seekor tenggiri dengan skala berat 7 kg. Dengan kejayaan itu maka lengkaplah misi Pulau Tenggol Tenggiri Challenge 2015 yang dijayakan. Sekali gus membuktikan walaupun di luar musim dan waktu yang kurang sesuai, tenggiri masih mendiami perairan Pulau Tenggiri dan pastinya akan jadi festival apabila musimnya tiba.