IKLAN

 

Aidilfitri tahun ini, adalah tahun pertama Samad sebagai seorang suami. Dia berkahwin dengan orang Kuala Krau, Pahang manakala Samad merupakan anak jati Kuala Lumpur.

Sebagai seorang yang dilahirkan di kota metropolitan dan membesar di sana serta mempunyai hobi memancing, beliau memang sangat teruja untuk balik ke kampung isterinya itu.

 

Kegilaan memancing Samad tak terbatas sejak dia menggilai pancingan teknik casting. Ke mana-mana sahaja dia pergi, dalam kereta mesti ada set pancing yang dibawa.

Tahun lalu misalnya, ketika keluarganya menyambut hari raya di kampung keluarga ibunya di Perak, sehari sebelum Hari Raya Aidilfitri pun dia turun memancing.

 

Malah, hari raya pertama pun sempat lagi dia ke lubuk dengan baju Melayunya pada petang hari bersama sepupunya ibunya.

Nasib baik tak pakai sampin dan songkok. Kalau tak dah satu set.

 

Dalam keterujaan menyambut Aidilfitri tahun ini, barangan pancing terlebih dahulu disiapkan sebelum pakaiannya apabila ingin pulang beraya di kampung halaman isterinya.

Inilah peluang untuk turun melontar gewang dan merasai tarikan sang sebarau Kuala Krau.

 

Keluarga mertuanya tak berkata apa. Malah seronok melihat menantunya itu pulang. Yelah, risau juga takut-takut anak bandar tu merasa kekok duduk di persekitaran kampung begini.

Maka, disuruh-suruhnya lagi Si Samad tu meninjau-ninjau sebuah lubuk belakang rumah lama nenek isterinya dulu.

Tapi kena rentas semaksamun dan belukar sikitlah kata ayah mertuanya.

 

Samad dengan bangga menjawab, itu semua perkara biasa dalam memancing. Ibu mertuanya pula hanya tersenyum melihat keletah Samad sambil menasihatinya agar sentiasa berhati-hati.

 

Petang tu juga Samad membawa jorannya menuju ke tempat diceritakan. Lagipun, dapatlah lekakan diri sementara menunggu untuk berbuka nanti, tak ada lah terasa sangat masa berlalu.

Baling punya baling, satu sambaran besar berlaku. Itulah sambaran sebarau yang berjaya digoda dengan gewang permukaan jenis popper. Tapi sayang terlucut di pertengahan pertarungan.

 

Memang tengah menggila lubuk ni, katanya dalam hati! Tapi memandangkan masa untuk buka puasa sudah terlalu hampir, Samad segera pulang.

IKLAN

Terkocoh-kocoh dia membasuh kaki di perkarangan tangga lalu naik bersila untuk menjamah hidangan.

 

Perutnya lapar, puasa memanglah selera makan. Tapi hatinya asyik terbayang pertarungan sekerat jalan tadi.

Dia lebih rela menjawab tak dapat ikan apabila ditanya oleh ibu mertuanya daripada menceritakan detik-detik yang menggeramkan hatinya itu.

Biar ceritanya disertai dengan bukti, iaitu gambar ikan. Itu sahaja cara Samad menunjukkan hasil pancingannya kerana beliau mempraktikkan amalan tangkap, ambil gambar dan lepas.

 

 

Senja itu Samad mendengus. Tangan dikepak mencengkam lantai kayu rumah kampung itu.

Sesekali dihentak-hentak bagai membentak marah teramat. Isteri Samad ketakutan. Bapa mertuanya cuba sesekali menenteramkan Samad dan beristighfar.

Dibaca ayat apa yang terlintas, namun keadaan Samad masih sama.

 

Menurut isterinya, tak sangka pula dia pergi betul-betul pada hari raya pertama itu. Dia ingatkan kata-kata suaminya malam tadi hanya bergurau.

Hendak terjah lagi ke situ untuk balas dendam. Menyesal pula tak dihalang menggunakan kuasa veto seorang isteri.

Maklumlah, raya pertama sepatutnya duduk di rumah menunggu para tamu atau berjalan ke rumah sanak saudara. Tetapi petang itu suaminya betul-betul repeat.

IKLAN

 

Nah! Sekarang ni meracau-racau macam orang gila. Apabila dibaca ayat suci Al-Quran, di jegilnya dengan biji mata bulat kemerahan.

Naik seram sesiapa yang melihatnya. Tak boleh jadi! Bapa mertua si Samad pun sebenarnya pandailah berubat sikit-sikit.

Setakat anak merengek malam tu adalah caranya. Tapi nampak gayanya, apa yang merasuk Samad ni bukan tandingannya.

 

Tak boleh jadi! Usai Maghrib, sengaja bapa mertua Samad melambatkan pergerakan keluar dari surau untuk seiring dengan tok imam.

Diceritakan perihal Samad kepada Tok Imam apabila bersaingan jalan ke tangga surau. Tok imam setuju untuk melihat keadaan Samad.

 

Dari halaman rumah lagi sudah kedengaran suara racau Samad. Kadang-kadang mengerang seperti binatang.

Tok imam beristighfar panjang apabila melihat keadaan Samad. Berlenggang tidak berbaju. Gayanya seperti merangkak tapi kaki bersila duduk.

Badannya terhuyung-hayang ke kiri dan kanan macam orang sedang beratib.

 

Setelah dibaca-baca, Tok Imam mula berkomunikasi dengan Samad. Dijerkahnya Samad bertanyakan apa yang di mahu! Samad dengan suara garau membalas, “Aku nak pulang! Aku nak pulang!”

 

Malam itu juga tok imam mengheret Samad ke tempat yang diceritakan oleh isterinya.

Tempat beliau memancing petang tadi. Dibantu dengan beberapa orang ahli qariah masjid yang turut menemani tok imam dari surau.

 

Setibanya di tempat yang diceritakan, tangan Samad menuding ke sebatang pohon ketapang yang agak besar, kira-kira 5 pemeluk orang dewasa.

Tok imam kelihatan terkumat-kamit membaca sesuatu. Kemudian beliau menjerit, turun! Pergi! Jangan kau ganggu anak-anak Adam lagi! Pergi!

 

Mujur segalanya berjalan lancar dengan izinNya. Tapi Samad masih lemah dan perlu dipapah pulang.

Beliau dibaringkan apabila sampai di rumah. Tok imam meminta izin untuk beransur.

 

Keesokan hari, Samad tampak lebih sihat berbanding sebelumnya. Cuma terasa sengal-sengal badan katanya, terutama belakang badan.

Mana taknya, rupa-rupanya Samad di tenggek penunggu pohon ketapang berhampiran lubuk pancingannya. ‘Benda’ tu jarang melihat manusia lalu di situ. Apatah lagi bila sebulan ‘di penjara’ agaknya.

 

Begitulah menurut Tok Imam yang mengubatinya semalam. Tapi yang hairannya, Samad seakan tidak ingat langsung apa yang terjadi.

Cuma satu benda yang segar di benak fikiran, katanya beliau telah bersandar di sebatang pohon, kemudian terasa seperti panas menjalar ke belakang badannya.

 

Selepas itu, entah macam mana dia pulang ke rumah pun tak diingatinya. Apabila isteri Samad menceritakan semula apa yang terjadi padanya semalam, tegak bulu romanya. Serik dah nak pergi memancing di situ lagi.

 

Biarlah betapa besarnya ikan di situ, betapa terujanya lubuk tersebut, yang penting tak mencari penyakit lagi.

Jika nak dibandingkan dengan perasaan bangga dapat pos gambar ikan di laman sosial dengan pengalaman ngeri yang dihadapinya, sungguh tidak berbaloi.

 

Tapi tidaklah sehingga membuatkan minat memancingnya luntur. Cuma selepas ini, beliau perlu lebih peka dengan alam sekeliling dan biarlah pergi memancing ke mana-mana berteman.

Nasib baik masih berkesempatan meneruskan raya, fikir Samad dalam hati