IKLAN

 

Dunia memancing semakin hari semakin pelik. Hari ini, sekiranya melepaskan kembali hasil tangkapan, tanpa mengira apa juga spesies ikan, sama ada ikan tempatan atau pendatang, anda akan dianggap sebagai idola. Sebaliknya, jika anda mengamalkan konsep `take away’ atau tangkap dan bawa pulang, maka anda akan dicop sebagai pemusnah sumber walaupun tujuan anda memancing adalah untuk mencari sumber protein.

 

Sejak dari dulu lagi pemancing di negara kita terbahagi kepada beberapa kategori. Ada yang memancing untuk kepuasan diri semata-mata dengan mengamalkan dengan konsep tangkap dan lepas sepenuhnya. Ada yang memancing untuk kepuasan diri juga tetapi hasil tangkapan akan dinilai dahulu sama ada untuk dilepaskan kembali atau dibawa pulang. Dan ada juga yang memancing untuk menyara hidup di mana hasil tangkapan akan dibawa pulang sama ada untuk dimakan atau dijual.

 

 

Berbanding ketiga-tiga kategori ini boleh dikatakan golongan pertama tidak akan sebulu dengan pemancing golongan ketiga. Amat pantang bagi mereka untuk melihat hasil tangkapan ditapau. Apabila peratus ikan di sesuatu lubuk itu merudum maka golongan ketiga inilah yang akan menjadi kambing hitam.

 

Untuk mengetahui anda berada di dalam kategori yang mana, kami sediakan foto ikan sukan yang ditapau untuk melihat respon dari para netizen.

 

 

Respon Netizen :

 

DUAN HIJAU

“Sebagai pemancing saya tengok dulu ikan tu dari kolam komersial atau liar. Tapi tak ada ulasan lanjut. Jadi gambar tu sekadar gambar ikan toman.”

IKLAN

 

CHE’GU NUAR

“Maaf. Ni dipanggil rakus. Over fishing. Apatah pula spesis yang menjadi kegilaan sport anglers. Ambil yang perlu. Release yang selebihnya. Catch-Photo-Release. A true sport anglert motto.”

 

SABRI MAHMOOD

“Kadang-kadang angler pun selfish jugak. Seronok layan tarik ikan tapi tak pernah fikir betapa seksa ikan tu bila kena mata kail. Dapat ikan tu rezeki. Bila dapat dilepas balik… seolah tolak rezeki. Kepupusan ikan bukan disebabkan memancing atau memukat tapi faktor pemusnahan habitat.”

 

 

MARK MUSTZ LADIN

“Come on lah… give some. Biar dia berpeluang untuk membiak… kang anak cucu tak kenal baka ikan apa suatu hari nanti.

IKLAN

 

YETHZ INKZ

“Macam baru ambil dari kolam ikan jer… spesies pun satu jer… saiz pun hampir sama… pendapat aku jer. Jadi aku tak rasa nak komen atau kecam sesapa.”

 

EMPTY EMPTY EMPTY

“Kepupusan kitaran hidup. Kalau zaman ni ada dinosaur pun boleh habis kena bedal dengan manusia.. rakus. Rakusnya manusia zaman ni.”

 

WAN MUHAMMAD SYAFIQ

“Bagi saya sebagai seorang pemancing, tolonglah cacth n release semula ikan yang tu. Setakat sekor dua boleh la bawak balik. Tapi ni dah melebih!”

 

MUHAMAD FIKRI

“Orang cari rezeki kot tu… kita ni mancing untuk kepuasan je. Jadi bersyukurlah dengan nikmat yang diberi. Tak perlulah kita nak berlebih-lebih dalam segala hal.”

 

SOW MING MING

“Alaa sungai besar… ikan pun banyak. Ikan beranak bukan seekor dua… jadi tak payahlah nak takut pupus. Setakat memancing ni tak pupusnya ikan.”

 

 

LAND YAN

“Jangan la buat mcm ni… bagi la kita ni merasa tarikan toman monster ni… kita ni belum ada lesen toman lagi.”

 

MIKE NOVEMBER ALPHA

“Esok-esok anak cucu tengok toman melalui gambar je la… sungguh menyedihkan!”

 

IKHWAN NASIR ANUAR

“Nak mancing dan bawa balik itu tak kisah. Tapi kenali erti ‘bag limit’ dan bawa balik saiz ikan yang sesuai, bukan saiz induk dan bukan saiz yang terlalu kecil.”