Melakukan trip memancing sambil berkhemah memang menyeronokkan. Apatah lagi jika melakukannya di hulu-hulu sungai atau sungai pegunungan jauh di dalam hutan belantara. Walaupun jauh di pedalaman, etika memancing sama sekali tidak boleh diabaikan.

 

Bawa balik apa-apa barang yang anda bawa memancing. Jangan tinggalkan atau buang sampah merata-rata.

 

Bila memancing, bawa beg sampah yang besar, supaya sampah lebih senang dibawa pulang. Kutip sampah orang lain juga. Moga-moga anda menjadi contoh kepada orang lain!

 

Tumpukan perhatian kepada tali pancing lama, beg-beg plastik dan batu-batu ladung kecil. bahan-bahan ini telah menjejaskan kehidupan seperti burung dan ikan. Bawa pulang bahan-bahan ini.

 

IKLAN

Tin kosong serta beg plastik yang ditinggalkan mungkin akan menakung air hujan dan justeru menjadi tempat pembiakan nyamuk. Bawanya ia pulang!

 

 

Kalau tiada tandas untuk anda membuang air, jangan lakukannya di dalam atau berdekatan dengan perairan. Jika anda ingin membuang air besar, gali sebuah lubang, jauh dari perairan, kemudian kambus semula.

 

Jangan buang apa-apa bahan kimia (seperti sabun, minyak, atau pun air tin berkabonat ke dalam perairan atau pun berhampiran dengannya).

 

Jangan guna terlalu banyak racun serangga (insecticide spray) dan bahan seperti serbuk belerang. Bahan-bahan ini mungkin memasuki sistem sungai mencemar air.

 

Cuba elakkan memotong tumbuhan di sekitar tempat anda memancing. Tumbuhan ini adalah rumah bagi serangga, suatu sumber utama makanan ikan.

 

Jika anda ingin mendirikan khemah,gunakan tapak yang sedia ada. Cuba elakkan membuka tapak khemah yang baru. Tanah yang terdedah akan mengakibatkan lumpur memasuki perairan bila hujan lebat. Ini menjejaskan kehidupan air, termasuk ikan.

 

 

Jangan membuat unggun api, kecuali perlu. Dapur khemah yang mengunakan gas atau sebagainya adalah lebih mesra alam. Jika anda terpaksa membuat unggun, pastikan ia tidak merebak ke pokok atau tumbuhan berdekatan. Pastikan unggun dipadamkan sebelum anda meninggalkan tempat tersebut.

 

Di tapak khemah atau bila menjelajah hutan, jangan biarkan anak-anak pokok yang ditebang, meninggalkan kayu terpacak dari tanah. Ia ibarat perangkap samar yang mungkin menembusi badan bila anda jatuh ke tanah. Potong rata pada pangkalnya, supaya tiada kayu tajam menonjol.