IKLAN

TUMPAT – Tidak menggunakan mata kail, hanya botol diperlukan untuk memancing ikan belanak di Laguna Pantai Sri Tujoh, malah selamat untuk kanak-kanak.

Umpannya pula tepung gandum atau tepung kanji yang dimasukkan ke dalam botol sebelum botol itu dilempar ke dalam air.

Katanya, botol itu seakan perangkap kerana ketika umpan gandum tumpah di permukaan air, ia menarik perhatian ikan belanak masuk dan terperangkap dalam botol.

“Lempar pancing beberapa saat saja ikan belanak dah masuk perangkap.

“Kalau musim, nak dapatkan enam kilogram dalam masa dua jam pun boleh,” katanya.

IKLAN

Selepas banjir Januari lalu, Laguna Pantai Sri Tujoh ini pernah menjadi tumpuan ramai bagaikan pesta mengail ikan belanak dengan botol.

Walau pun tidak sehebat dulu, Laguna Sri Tujoh ini tetap menjadi kunjungan kaki pancing ikan belanak.

Bagi Aziz Ibrahim, 51, dari Kampung Telaga Bata, masih ramai kaki pancing ikan belanak mengail di sini, walau ikan belanak agak kurang kali ini.

IKLAN

“Ramai yang tahu di sini lubuk ikan belanak. Musim ikan belanak antara bulan Oktober hingga Disember, lepas banjir banyak ikan belanak,” katanya.

Menurutnya, idea mengail menggunakan botol itu selepas  melihat seorang lelaki dari Thailand guna kaedah sama di Laguna Pantai Sri Tujoh.

“Saya cuba sehari juga baru pandai, sekarang ini dah mahir mengail menggunakan botol,” katanya.

Menurutnya, botol plastik air minuman bergas dipotong dua kemudiannya diikat gabus di tepinya dan disangkut pada joran.

“Kemudiannya diletakkan gandum satu sudu ke dalam botol itu sebagai umpan dan campak ke dalam air, dalam beberapa saat sahaja ikan dah mengena,” katanya.

(Sumber: Sinar Harian)