(Oleh: RULLNUACANCERS)

Baung ekor merah. Ada yang memanggilnya baung Mekong, redtail, mahupun baung asing. Bagaimana kewujudannya di sungai-sungai masih menjadi tanda tanya.

 

Sekitar 5 tahun dahulu… ketika itu saya asyik memancing baung bersama boatman saya, Rahim. Saya telah terpancing dan menaikkan seekor ikan baung ekor merah sebesar ibu jari.

 

baca juga umpan baung telur ikan tapah

 

Waktu itu sebenarnya saya dan Rahim bertaruh siapa yang akan berjaya untuk hasil terberat ikan baung.

Makanya bernanah telinga akibat dibahan darinya dan dari teman-teman sekampung yang mendapat tahu peristiwa tersebut.

 

Pada mulanya saya menjangkakan bahawa baung itu cacat atau kacukan dari baung kelulang.

Apabila pulang ke kampung, saya ada bertanya pada otai-otai baung di kampung saya.

Agak memeranjat apabila mereka pun turut bercerita tentang baung ekor merah sebesar ibu jari yang memakan umpan tapa.

 

 

Dahulu, dalam sebulan hanya seekor dua sahaja terpancing baung ekor merah bersaiz ibu jari kaki.

Menginjak ke tahun 2017 di mana saya mula aktif hampir sepenuh masa mencari baung, dari hari ke hari semakin banyak baung ekor merah bersaiz hampir sekilogram dinaikkan.

Dan rekod ketika itu hampir dua kilogram.

 

Pada masa itu, baung ekor merah ini menjadi bahan gelak sahabat-sahabat pancing sekampung jika berjaya menaikkannya. Namun ia tidak bermula dan terhenti di situ saja.

Saya mula menyusur banyak tempat dan sungai di sekitar negeri Pahang. Di mana saja saya memancing baung pasti akan dapat baung ekor merah.

 

 

Saya masih ingat di awal 2018 ketika saya banyak menaikan baung ekor merah melebihi 2 kilogram. Saya mula membayangkan akan kewujudan monster-monster baung ekor merah.

 

Ia seperti menjadi kenyataan apabila saya melihat sendiri otai baung (Abang Ma) yang sama-sama memancing baung, hanya mampu menahan rod sahaja dan tidak mampu mengarau.

Sehinggalah tali benang 100lb meletop! Bertitik-tolak dari peristiwa itu, selang beberapa bulan pada awal 2019, berpuluh ekor monster baung ekor merah dinaikkan.

 

 

Pada awal 2019 juga beberapa wartawan menelefon dan datang berjumpa saya kerana ingin mendapatkan maklumat tentang spesies ini, selepas banyak aduan yang menyatakan baung ini adalah pemusnah habitat di dalam sungai.

 

Saya hanya mampu menggariskan beberapa faktor tentang kewujudan ikan ini. Kemungkinan ada yang membawanya masuk seperti yang diceritakan teman saya. Ia diletakkan di dalam sangkar dan mungkin terlepas.

 

 

Saya juga pernah lihat ritual masyarakat untuk luck yang lebih. Atau dari kolam kolam berbayar untuk aktiviti sukan memancing.

Saya juga sempat bertanya kan pada teman-teman di seluruh negeri dan menyatakan kebanyakan sungai di Semenanjung Malayasia telah diduduki oleh baung ekor merah.

Kecuali seorang sahabat saya di Sibu, Sarawak bernama Radin Luat yang menyatakan tiada baung ekor merah di sana.

 

 

Apa apa pun kewujudan baung merah ada positif dan negatif. Mangsa dan pemangsa di dalam habitat sungai. Baung ekor merah amat sedap di masak asam pedas.

Kerana isinya yang tidak liat walaupun saiz berbelas kilogram. Bagi kaki pancing, ikan ini amat kuat dan amat berbeza caranya memakan umpan dari baung biasa.

Di mana pergerakannya di dalam air tidak selaju baung biasa menarik diri ke kayu.

 

baca juga trip membaung hulu bakun

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan