Peristiwa yang tidak dapat dilupakan ini sudah agak lama juga terjadi kepada saya. Namun sehingga ke hari ini ia masih bermain dalam fikiran.

Memang susah nak lupakan apatah lagi jika saya pergi atau melalui kawasan tersebut. Secara sendirinya ia akan membuatkan saya teringat kembali sekaligus membuatkan bulu roma meremang.

 

Pengalaman mistik ini berlaku ketika kami menjala udang di bawah jambatan sekitar Pulau Indah, Port Klang. Waktu tu dah tengah malam dah.. saya dan abang cuma berdua.

Tiada orang lain lagi di tempat itu pada waktu itu.

 

Pada asalnya kami menjala di tiang bawah jambatan yang ada banyak lampu dan ada restoran seafood.

Dengan adanya restoran dan tiang lampu itu jadinya keadaan bercahaya la jugak. Takde la gelap-gulita sangat.

Namun, sebab takde udang langsung kat kawasan itu maka kami beralih ke tiang sebelah yang mana di situ agak gelap.

 

Ketika berjalan ke kawasan tu saya jadi tukang pegang touch light, abang saya jadi yang tukang tebar jala.

Ketika tengah berjalan itulah tiba-tiba saya ternampak sesuatu yang agak aneh dan menghairankan.

Saya nampak objek seperti pasu tembikar tanah liat yang bentuknya macam tempat simpan abu mayat.

 

Mungkin disebabkan rasa pelik itu mulut ini boleh jadi ringan pulak terlepas tegur benda tu kat abang saya. Tapi dia buat tak tau ajelah.

Langsung tak layan pertanyaan saya itu. Ia membuatkan saya seperti tidak puas hati kerana tidak dapat jawapan.

 

Sambil menyuluh kawasan abang menebar jala, saya turut menyuluh ke arah sekeliling.

Selang beberapa minit saya suluh-suluh semula kawasan yang saya nampak tembikar abu mayat tu.

Tidak semena-mena bulu roma saya berdiri. Secara tiba-tiba saya perasan ada sesuatu tengah perhati kami dari belakang.

 

Masa tu tak terfikir apa pun. Lampu pulak saya tak suluh kat kawasan tu lagi sebab fokus kat abang yang tengah tebar jala.

Dalam pada masa yang sama saya mencuri pandang ke arah objek yang sedang perhatikan kami itu.

 

Lama-lama tenung barulah perasan objek yang saya nampak tu sedang berdiri. Berpakaian serba putih… sosoknya macam orang tua tengah pandang kami yang sedang menjala.

Jaraknya kira-kira 15 kaki dari kami tapi muka tak nampak sebab gelap.

 

Masa tu jantung pun apa lagi macam nak gugur beb! Pada masa tu pulak bila saya toleh ke arah abang, saya dapati abang dah tak ada. Rupanya dia dah gerak nak balik.

Apa lagi menggelupur la saya berlari dalam lumpur tu kejar abang saya.

 

Saya terus beritahu apa yang saya alami itu kepada abang. Abang saya kata dia tak nampak apa-apa pun. Cuma dia pun ada cakap masa tu roma dia tiba-tiba naik.

Sebab tu dia ajak balik terus tu. Dan saya langsung tidak dengar waktu dia ajak balik tu.

Akibatnya, selepas balik dari menjala tu 3 hari saya demam. Hahahaha… Sehingga kini, tembikar abu mayat dan orang tua berpakaian putih itu terus menjadi misteri.

(Pengalaman oleh : NAJIB MOHD SAID)

 

 

Tinggalkan Komen