Penjelasan umum gear ratio ialah jumlah putaran rotor dalam satu kali putaran pengayuh atau handle. Pengayuh melekap pada drive gear. Ketika pengayuh dikili, drive gear memutar rotor melalui pinion gear. Jadi, bolehlah dikatakan juga bahawa gear ratio adalah perbandingan jumlah gigi antara drive gear dan pinion gear.

 

Contohnya, jika drive gear berjumlah 84 dan gigi pinion gear berjumlah 16 maka gear rationya adalah 5.2:1. Rotor akan berputar 5.2 kali setiap kali kita memutar pengayuh satu putaran penuh. Ada dua perkara utama yang perlu diketahui sewaktu membeli kekili. Yang pertama, kekili dengan gear ratio rendah memiliki kekuatan menarik beban lebih baik berbanding dengan gear ratio tinggi.

 

Yang kedua, keterangan gear ratio pada kotak bungkusan bukan menyatakan kecepatan penggulungan tali pancing (line retrieve) melainkan hanya informasi ratio mekanis gear yang ada di dalam kekili tersebut. Kecepatan line retrieve dipengaruhi oleh besar diameter spool dan kapasiti tali dalam spool.

IKLAN

 

 

Sebagai contoh, kekili bergear ratio 4.3:1 dengan diameter spool 6cm, dalam satu putaran handle mampu menggulung tali masuk 65cm berbandingkan kekili bergear ratio 6.3:1 dengan diameter spool 4cm mampu menggulung benang masuk 69cm di mana kondisi kedua spool terisi penuh tali. Terdapat perbezaan 4 cm, jika diameter spoolnya sama seharusnya kekili bergear ratio tinggi mampu menggulung benang lebih dari 100cm.

 

Bagi kebanyakan pemancing, perbezaan dalam ukuran sentimeter ini seperti diabaikan setelah mengetahui bahwa kekili yang bergear ratio rendah lebih kuat dalam menarik beban. Penjelasan gear ratio ini juga berlaku bagi kekili baitcasting dan multiplier untuk trolling.