Siamese giant carp, Siamese carp atau giant barb adalah spesies ikan air tawar dan merupakan spesies Cyprinid terbesar di dunia!

Ikan kap gergasi terbesar di dunia ini tergolong dalam genus Catlocarpio dan keluarga besar Cyprinidae dengan membawa nama saintifik Catlocarpio siamensis.

Di negara kita ia lebih dikenali dengan nama siamese carp juga berbanding kap Siam.

 

Spesies yang disebut sebagai kraho dalam bahasa Thailand dan kaho dalam sebutan Vietnam ini merupakan spesies migrasi yang hanya boleh ditemui di lembah Mae Klong, Mekong, dan Chao Phraya di Indochina.

Namun populasinya telah merosot secara drastik akibat kehilangan habitat dan penangkapan ikan yang berlebihan, dan kini dianggap kritikal yang terancam.

 

Kap Siam biasanya boleh ditemui di kolam besar di sepanjang tepi sungai-sungai besar, tetapi bermusim memasuki saluran kecil, dataran banjir, dan hutan banjir.

Kap siam juvenil biasanya ditemui di sungai dan rawa yang lebih kecil, tetapi boleh menyesuaikan diri untuk hidup di kolam, terusan, dan rawa.

Dan biasanya hidup secara berpasangan.

 

 

Ciri-ciri pengenalan spesies ikan bersisik kasar adalah berwarna kelabu keperakan hampir kehitaman. Memiliki kepala dan bermulut yang sangat besarr dan skala yang dapat dikenal pasti dengan corak biasa.

Sekilas pandang dengan mata kasar, ia kelihatan hampir sama dengan spesies kap yang ditemui di tempat lain, khususnya dengan kap India, hanya kap Siam sahaja mampu ditemui pada skala yang lebih besar.

 

Spesies juvenil atau Ikan kap Siam yang lebih muda cenderung menjadi lebih cerah, dan sering mempunyai warna oren atau kemerahan pada sirip.

Sementara Ikan yang lebih tua boleh menjadi sangat berwarna gelap. Namun ia bukanlah sesuatu yang menghairankan ia mampu berubah begitu banyak kerana mereka boleh hidup lebih dari 100 tahun.

 

Ia turut boleh dibiakkan dalam penangkapan tetapi memerlukan 7 tahun sebelum mereka matang secara seksual.

Di habitat liar ia jarang dapat mencapai usia ini kerana sangat terdedah kepada penangkapan ikan.

 

 

Menurut Nationalgeographic.com, terdapat bukti bahawa Siamese giant carp ini pernah mencapai saiz 3 meter panjang dan 300 kilogram berat, tetapi hari ini spesimen walaupun separuh saiz sangat jarang berlaku.

 

Dalam habitat semula jadi, diet utama Catlocarpio siamensis ini terdiri daripada tumbuh-tumbuhan, buah-buahan, alga, fitoplankton dan krustasea.

Ikan kap gergasi ini merupakan spesies bottom feeder atau mengutip makanan di permukaan dasar.

 

Justeru untuk memancing spesies yang sukar ditangkap ini harus dengan teknik pancingan dasar.

Sementara umpan (dedak yang terurai) yang digunakan pula haruslah dalam bentuk saiz yang besar sepadan dengan saiz mulutnya yang amat besar.

 

 

Tinggalkan Komen